Mohon tunggu...
Windia Fitri Sukma
Windia Fitri Sukma Mohon Tunggu... Lainnya - 🥀Faqir_ilmu✨

kerjakan dengan hati ikhlas dan niat karenanya. Bismillahirrahmanirrahim. . .

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Karateristik dan Implementasi Problem Based Learning untuk Anak di Kelas

11 April 2022   11:21 Diperbarui: 11 April 2022   11:38 112 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber gambar: jawapos

Pembelajaran berbasis masalah dimulai dengan sebuah pertanyaan -- pertanyaan kehidupan nyata. Ini adalah metode pendidikan yang berupaya melibatkan orang dalam apa yang mereka pelajari. Hal ini juga berusaha untuk meningkatkan retensi informasi. Jadi, elemen "kehidupan nyata" dalam menghadirkan tim dengan tantangan sangat penting.

Dengan melampirkan makna pada pertanyaan, Anda meningkatkan peluang keterlibatan. Alasan pembelajaran berbasis masalah meningkatkan keterlibatan adalah karena melibatkan tindakan. Ini adalah proses yang digerakkan oleh diri sendiri, artinya tidak ada banyak kesempatan untuk duduk dan mematikan.

Siapa yang dapat menggunakan pembelajaran berbasis masalah?


Biasanya digunakan di sekolah dan perguruan tinggi oleh guru dan dosen. Tanpa pembelajaran berbasis masalah, pengajaran di sekolah bersifat pasif. Siswa mendengarkan, membuat catatan, dan mencoba mengingat informasi. Pembelajaran berbasis masalah tidak bekerja seperti itu. Sebaliknya, ini bertujuan untuk mengembangkan keterampilan dinamis yang relevan di tempat kerja.

Pembelajaran berbasis masalah mengembangkan kemampuan berpikir kritis, komunikasi percaya diri, keterampilan penelitian independen, dan refleksi diri. Jujur saja, ada banyak orang dewasa yang bekerja yang belum cukup menguasai keterampilan ini. Sementara pembelajaran berbasis masalah umumnya dibahas dalam konteks sekolah, itu juga dapat disesuaikan dengan tempat kerja.

Bagaimana seharusnya pelajaran berbasis masalah dijalankan?


Jadi, bayangkan Anda seorang manajer atau guru. Anda telah memutuskan untuk mencoba pembelajaran berbasis masalah. Anda telah mempersiapkan dengan baik, (lebih lanjut tentang itu nanti), dan Anda telah merancang masalah kehidupan nyata untuk dipecahkan oleh tim. Inilah yang harus terjadi selanjutnya:

  1. Mengklarifikasi istilah apa pun yang tidak dipahami orang. Ini agar semua tim memulai dari tingkat pengetahuan yang sama.
  2. Siswa/karyawan bertanya pada diri sendiri, untuk menetapkan masalah. Pada titik ini, mereka perlu menguraikan apa yang mereka ketahui dan mengenali apa yang tidak mereka ketahui.
  3. Menganalisis pertanyaan. Ini mengarahkan tim untuk memfokuskan pertanyaan seputar apa yang tim coba cari tahu. Ini adalah poin penting karena memandu penelitian mereka.
  4. Guru dapat memvalidasi apakah siswa/karyawan berada di jalur yang benar. Pada titik ini, penting untuk sedikit membimbing. Ini agar penelitian selanjutnya tidak keluar jalur. Hal ini penting untuk membimbing, sehingga tujuan tujuan pembelajaran dapat dicapai.
  5. Siswa/karyawan mulai meneliti dan menjawab pertanyaan. Ini mungkin sepanjang sore atau beberapa minggu. Saat ini, mereka sedang merancang solusi akhir untuk masalah yang Anda berikan kepada mereka. Tetapi mereka juga menjawab masalah yang lebih besar yang memotivasi pelajaran ini sejak awal.

Sebuah contoh...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan