Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Freelancer - Variety Writer

Penulis lepas, memberikan perspektif atas apa yang sedang ramai dibicarakan.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Fenomena Astronomi Terbaik Juni 2021 (Peta Stargazing/Mengamati Bintang)

2 Juni 2021   12:19 Diperbarui: 2 Juni 2021   12:22 152 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fenomena Astronomi Terbaik Juni 2021 (Peta Stargazing/Mengamati Bintang)
Summer solstice atau titik balik matahari menjadi fenomena utama astronomi bulan Juni (Josep Monter Martinez/Pixabay)

Lihat apa yang terjadi di langit malam bulan Juni 2021, termasuk peristiwa stargazing dan fase bulan berdasarkan rilis Space.com.

Rabu, 2 Juni --- Bulan kuartal ketiga

Bulan secara resmi akan mencapai fase kuartal ketiga pada pukul 3:24 pagi EDT (0724 GMT) pada hari Rabu, 2 Juni.

Nama untuk fase ini tidak mengacu pada penampilan bulan --- tetapi pada fakta bahwa ia telah menyelesaikan tiga perempat orbitnya mengelilingi Bumi, diukur dari bulan baru sebelumnya.

Pada kuartal ketiga, satelit alami kita selalu tampak setengah bercahaya, di sisi baratnya --- menuju matahari dini hari. Itu terbit di tengah malam dan tetap terlihat di langit selatan sepanjang pagi. Minggu berikutnya dari langit malam tanpa bulan akan ideal untuk mengamati target langit yang jauh.

Minggu, 6 Juni --- Juno di oposisi dekat Messier 10 (sepanjang malam)

Pada hari Minggu, 6 Juni, asteroid sabuk utama utama yang ditunjuk Juno akan mencapai oposisi. Pada saat itu, Bumi akan melewati antara Juno dan matahari, meminimalkan jarak kita dari Juno dan menyebabkannya tampak paling terang dan terbesar untuk tahun ini. Asteroid berkekuatan 10,1 akan terlihat di teleskop biasa sepanjang malam.

Pada malam oposisi, Juno akan melintasi bintang-bintang Ophiuchus, dan diposisikan hanya selebar dua jari ke kiri (atau 2,5 derajat ke timur langit) dari gugus bintang globular terang Messier 10. Pada 17-18 Juni gerakan Juno ke barat akan membawanya melalui gugus itu, memungkinkan kedua objek muncul bersama di teleskop selama beberapa malam.

Senin, 7 Juni --- Bulan tua dekat Uranus (sebelum matahari terbit)

Lihatlah di langit timur-timur laut sebelum fajar pada hari Senin, 7 Juni untuk melihat bulan sabit tua bersinar selebar tiga jari di bawah (atau 3 derajat ke tenggara selestial) dari planet Uranus berkekuatan 5,9 --- cukup dekat bagi mereka untuk masuk bidang pandang teropong.

Pengamat yang melihat keduanya dari garis lintang yang lebih selatan akan lebih mudah melihat mereka karena mereka berada di tempat yang lebih tinggi dan di langit yang lebih gelap.

Kamis, 10 Juni --- Bulan baru dan gerhana matahari cincin (1052 GMT)

Gerhana matahari pertama tahun 2021 terjadi sepuluh hari sebelum titik balik matahari Juni dan 2,3 hari setelah puncak bulan, menghasilkan gerhana annular.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN