Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Variety Writer

-

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Apa yang Bisa Dilakukan Sebelum, Selama, dan Setelah Banjir/Banjir Bandang

6 April 2021   12:09 Diperbarui: 6 April 2021   12:14 117 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa yang Bisa Dilakukan Sebelum, Selama, dan Setelah Banjir/Banjir Bandang
Banjir adalah salah satu bencana alam yang paling sering dan merugikan secara finansial-emosional (J Lloa/Pixabay)

Baru - baru ini banjir bandang dan tanah longsor akibat hujan deras pada Minggu (4/4/2021) pukul 01.00 WITA melanda sejumlah wilayah di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Banjir NTT bisa menjadi pembelajaran bagi kita di wilayah lain dalam mempersiapkan diri dalam menghadapi ancaman banjir bandang.

Berikut saran apa yang bisa dilakukan sebelum, selama, dan sesudah banjir/banjir bandang di masa depan.

PERSIAPAN SEBELUM BANJIR

  • Waspada.
  • Pantau lingkungan Anda.
  • Pantau informasi terbaru dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), siaran televisi dan stasiun radio local

Jika peringatan banjir bandang dikeluarkan untuk area Anda:

  • Segera naik ke tempat aman. Banjir bandang berkembang dengan cepat. Jangan menunggu sampai Anda melihat air naik.
  • Keluar dari daerah rendah yang terkena banjir.
  • Jika mengemudi, jangan berkendara melalui jalan raya yang banjir!

Kumpulkan persediaan bencana.

  • Air minum - Isi wadah yang bersih.
  • Makanan yang tidak membutuhkan lemari es atau pemasakan.
  • Uang Tunai.
  • Obat-obatan dan perlengkapan pertolongan pertama.
  • Pakaian, perlengkapan mandi.
  • Radio bertenaga baterai.
  • Senter.
  • Baterai ekstra.
  • Dokumen berharga.

Bersiaplah untuk mengungsi.

  • Identifikasi tempat evakuasi.
  • Identifikasi rute perjalanan alternatif yang tidak rawan banjir.
  • Rencanakan apa yang harus dilakukan dengan hewan peliharaan Anda.
  • Isi tangki bensin mobil Anda.
  • Jika disuruh pergi, lakukan dengan cepat.

Tinjau Rencana Bencana Keluarga Anda.

  • Diskusikan rencana banjir dengan keluarga Anda.
  • Putuskan di mana Anda akan bertemu jika berpisah.
  • Tunjuk penghubung yang dapat dihubungi jika anggota keluarga terpisah.
  • Pastikan setiap anggota keluarga memiliki informasi kontak.

Lindungi properti Anda.

  • Pindahkan barang berharga dan furnitur ke tingkat yang lebih tinggi.
  • Pindahkan bahan berbahaya (seperti cat, minyak, pestisida, dan bahan pembersih) ke lokasi yang lebih tinggi.
  • Putuskan sambungan peralatan listrik. Jangan menyentuhnya jika Anda basah atau berdiri di air.
  • Bawa barang-barang dari luar ke dalam ruangan atau ikat dengan erat. Ini termasuk furnitur rumput, tong sampah, dan benda bergerak lainnya.
  • Tutup ventilasi ke ruang bawah tanah untuk mencegah banjir

Apa yang dilakukan saat Banjir

  • Waspada.
  • Pantau informasi terbaru dari BMKG, siaran televisi dan stasiun radio lokal

Jangan mengemudi kecuali Anda harus. Jika Anda harus mengemudi, lakukan perjalanan dengan hati-hati.

  • Pastikan kendaraan Anda memiliki bahan bakar yang cukup.
  • Ikuti rute yang direkomendasikan. JANGAN menggunakan rute rawan hanya karena ingin melihat -- lihat.
  • Hindari daerah bencana. Kehadiran Anda dapat menghambat penyelamatan atau operasi darurat lainnya dan membuat Anda semakin berisiko.
  • Perhatikan jalan yang dialiri air, tanah longsor, dan pohon atau kabel listrik yang tumbang.
  • Berhati-hatilah terutama di malam hari, saat lebih sulit untuk mengenali bahaya banjir.
  • Jika kendaraan mogok, tinggalkan.
  • Jika air naik di sekitar mobil Anda, segera tinggalkan kendaraan. Naik ke tempat yang lebih tinggi secepat mungkin.

JANGAN PERNAH berkendara melalui jalan raya yang banjir. BERHENTI! Berbalik Sehingga Anda Tidak Terbawa Arus

  • Permukaan jalan mungkin sudah rusak karena terjangan air banjir.
  • Anda bisa kehilangan kendali atas kendaraan Anda hanya dalam beberapa inci air.
  • Mobil Anda mungkin mengapung. Kendaraan bisa tersapu air setinggi setengah meter.
  • Jangan mengemudi di sekitar barikade. Berbalik dan pergi ke arah lain!

Pergi ke tempat tinggi - Naik ke tempat yang aman!

  • Keluarlah dari area rendah yang mungkin terkena banjir.
  • Hindari daerah yang sudah tergenang air dan jangan mencoba menyeberangi air yang mengalir.
  • Jauhi aliran/jaringan listrik

Segera evakuasi jika Anda merasa berisiko atau disarankan melakukannya!

  • Bertindak cepat. Selamatkan dirimu, bukan milikmu.
  • Pindah ke area aman sebelum akses terputus oleh air yang naik.
  • Keluarga sebaiknya hanya menggunakan satu kendaraan untuk menghindari keterpisahan dan mengurangi kemacetan lalu lintas.
  • Matikan air, gas, dan listrik sebelum berangkat.
  • Amankan rumah Anda: kunci semua pintu dan jendela.
  • Jika diarahkan ke lokasi tertentu, pergilah ke sana.

Jangan pernah mencoba berjalan atau berenang melalui air yang mengalir.

  • Jika air mengalir di atas pergelangan kaki Anda, BERHENTI! Berbalik dan pergi ke arah lain.
  • Jika bergerak dengan cepat, air sedalam 15 centimeter bisa membuat Anda tersungkur.
  • JANGAN PERNAH membiarkan anak-anak bermain di sekitar air yang tinggi, saluran air hujan, anak sungai, atau sungai.

Jika melihat seseorang jatuh atau terjebak dalam air banjir:

  • Jangan terjun menahan korban tanpa alat memadai.
  • Gunakan alat pelampung. Jika memungkinkan, lemparkan korban sesuatu untuk membantunya mengapung, seperti ban serep, bola besar, atau peti es berbusa.
  • Hubungi bantuan dan berikan informasi lokasi yang benar.

SETELAH BANJIR

Tunggu sampai situasi benar - benar dinyatakan aman.

  • Pantau informasi terbaru dari BMKG, siaran televisi dan stasiun radio lokal
  • Jangan kembali ke daerah banjir sampai pihak berwenang menyatakan aman untuk melakukannya.
  • Jangan mengunjungi daerah bencana setelah banjir. Kehadiran Anda dapat menghambat respons darurat dan operasi penyelamatan yang mendesak.

Bepergian dengan hati-hati.

  • Ikuti rute yang direkomendasikan. JANGAN menggunakan rute yang tidak disarankan karena ingin melihat - lihat.
  • Perhatikan jalan-jalan yang hanyut, tanah longsor, dan pohon atau kabel listrik yang tumbang.
  • Jauhi kabel listrik yang putus.

Jika sebuah bangunan tergenang air, periksa keamanannya sebelum masuk.

  • Jangan memasuki gedung jika masih tergenang air atau dikelilingi air banjir.
  • Periksa kerusakan struktural. Periksa fondasi apakah ada retakan atau kerusakan lainnya.
  • Jangan memasuki gedung yang banjir sampai petugas gedung setempat memeriksanya untuk keamanan.

Berhati-hatilah saat memasuki gedung atau bangunan.

  • Kenakan sepatu yang kokoh. Cedera paling umum setelah bencana adalah kaki terluka.
  • Gunakan HANYA pencahayaan bertenaga baterai mengantisipasi material-bahan yang mudah terbakar.
  • Cari bahaya kebakaran (seperti saluran gas yang rusak, sirkuit listrik yang banjir, atau elektronik yang terendam).
  • Periksa kebocoran gas. Jika Anda mencium bau gas atau mendengar tiupan atau suara mendesis, buka jendela dan segera tinggalkan gedung. Jika memungkinkan lepaskan saluran gas atau hubungi profesional untuk melakukannya.
  • Periksa kerusakan sistem kelistrikan (percikan api, kabel putus atau robek, atau bau insulasi yang terbakar). Matikan listrik di pemutus arus utama jika Anda dapat menjangkaunya tanpa menginjak air.
  • Periksa dinding, lantai, pintu, jendela, dan langit-langit untuk risiko runtuh.
  • Waspadai hewan yang mungkin masuk dengan air banjir.
  • Biarkan udara bangunan keluar untuk menghilangkan bau busuk atau keluarnya gas.

Ambil gambar kerusakan, baik bangunan maupun isinya.

Dokumentasi pribadi dapat digunakan untuk klaim asuransi-bantuan.

Dapatkan bantuan profesional.

  • Cari perawatan medis yang diperlukan. Jangan mengabaikan luka atau penyakit ringan.
  • Minta teknisi listrik memeriksa sistem dan peralatan kelistrikan.
  • Sumur harus dipompa keluar dan airnya diuji kemurniannya sebelum diminum.

Rumah Anda bukan lagi tempat yang aman.

  • Buang obat, makanan, atau air yang bersentuhan dengan air banjir (termasuk makanan kaleng).
  • Jika air memiliki kemurnian yang dipertanyakan, rebus air minum selama 10 menit.
  • Batasi anak-anak bermain di area banjir.
  • Jaga agar jendela dan pintu tetap terbuka untuk ventilasi.
  • Matikan daya hingga teknisi listrik memeriksa keamanan sistem. Semua peralatan listrik harus diperiksa dan dikeringkan sebelum digunakan kembali.
  • Bersihkan dan disinfeksi semua yang basah. Servis sistem pembuangan limbah yang rusak secepat mungkin.

Saat melakukan perbaikan, lindungi properti Anda dari kerusakan akibat banjir di masa mendatang.

  • Ikuti aturan lokal dalam membangun bangunan.
  • Gunakan bahan dan teknik yang dapat menahan banjir.
  • Naikkan kelistrikan dan alat elektronik penting lebih tinggi/jauh di atas permukaan untuk menghindari ancaman banjir mendatang.
  • Pertimbangkan untuk meninggikan seluruh struktur.
  • Pasang katup atau pelindung pada sistem saluran pembuangan.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x