Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Variety Writer

-

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Setahun Pandemi: Dampak Pembelajaran Jarak Jauh dan Hilangnya Pengalaman Berkuliah

19 Maret 2021   09:33 Diperbarui: 21 Maret 2021   07:53 418 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Setahun Pandemi: Dampak Pembelajaran Jarak Jauh dan Hilangnya Pengalaman Berkuliah
Pembelajaran jarak jauh dan kuliah online bisa sangat menjemukan (Luisella Planeta Leoni/Pixabay)

Dengan rencana sekolah dan kuliah kembali menjalankan tatap muka di kelas pada semester baru yang akan mulai berlangsung Juli -- Agustus 2021, pembelajaran apa yang bisa kita ambil dari sekolah - kuliah selama setahun pandemi?

Pembelajaran jarak jauh dan depresi

Pergeseran ke pembelajaran jarak jauh menjadi beban tersendiri bagi sekolah tradisional, siswa berkebutuhan khusus, serta karier dan kesehatan mental orangtua.

Namun ada juga bukti bahwa anak yang tinggal di rumah lebih bisa mengeksplorasi keingintahuannya, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana kita mendidik dan merawat mereka ketika dunia kembali berjalan normal.

Baik sebelum dan sesudah pandemi, berbagai penelitian telah menemukan bahwa pembelajaran jarak jauh tidak dapat menggantikan pengalaman di kelas. Kurangnya interaksi pribadi dan keterlibatan sosial tampaknya mengganggu retensi pengetahuan.

Seperti banyak aspek pandemi, beban ini paling berat menimpa kelurga kurang mampu, kelompok minoritas, dan perempuan. Sebaliknya, dunia pendidikan di saat pandemi memunculkan inovasi tersendiri yang tidak hanya dirasakan oleh anak-anak dari keluarga mampu.

Dalam beberapa dekade terakhir, tingkat kecemasan, depresi, dan bunuh diri telah melonjak di kalangan anak-anak dan remaja. Sementara peran media sosial banyak disorot dalam tren yang mengkhawatirkan ini, ada faktor lain berupa kehidupan anak-anak dan remaja yang monoton dan menekan.

Satu indikator penting adalah pikiran untuk bunuh diri dan percobaan bunuh diri di kalangan remaja melonjak ketika semester sedang berlangsung, hal ini datang dari analisis Universitas Vanderbilt 2018 yang meneliti aktivitas rumah sakit anak-anak.

Indikator tersebut dapat membantu menjelaskan mengapa survei pada awal penutupan sekolah menemukan bahwa tanpa tekanan sekolah tradisional, banyak anak-anak melaporkan dirinya sendiri lebih tenang, mandiri, serta bertanggung jawab. Orangtua juga melaporkan bahwa anak-anak mereka bahagia tanpa rutinitas sekolah.

Walau begitu, sebuah studi Oxford yang masih berlangsung juga menemukan peningkatan rasa kesepian diantara anak -anak selama sekolah diliburkan.

Dalam jangka panjang, pertimbangan untuk "unschooling" dan "free-range parenting" yang bertujuan memberi anak lebih banyak waktu untuk bermain tanpa pengawasan dan untuk belajar mandiri akan menggeliat lama setelah pandemi berlalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN