Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru - Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". HP. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Apakah PR Diperlukan oleh Siswa?

31 Oktober 2022   08:56 Diperbarui: 31 Oktober 2022   09:52 438
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Beberapa waktu lalu, pengelola kompasiana meminta kompasianer untuk menulis tentang pekerjaan rumah yang diakukan oleh siswa di sekolah. Terjadi pro dan kontra dalam tanggapannya.

Bagi docjay, pekerjaan rumah atau PR masih diperlukan oleh siswa. Mengapa diperlukan? Supaya siswa lebih memahami materi yang telah diberikan. Sebab waktu yang diberikan oleh sekolah untuk guru mata pelajaran masih kurang.

PR membuat siswa mencoba hal-hal materi baru yang baru saja diterimanya. Dengan mengerjakan PR, siswa menjadi lebih mantap mempraktikkan apa saja yang sudah didapatkannya hari ini. Siswa belajar secara mandiri tanpa batasan waktu dan tempat.

DokJay masih ingat ketika kuliah S2 di kampus UNJ Rawamangun. Saat itu, Prof. Conny Semiawan memberikan kuliah tentang ilmu pendidikan. Semua mahasiswa diberikan tugas PR membuat resume dari apa yang beliau sampaikan. Mahasiswa tidak diberikan kesempatan mengikuti kuliah berikutnya, bila tugas atau PR yang diminta belum selesai.

Cerita di atas adalah cerita yang Omjay eh DocJay alami ketika kuliah di pascasarjana UNJ Rawamangun Jakarta Timur. Hasilnya, docJay mendapatkan nilai A dari mata kuliah tersebut. Sebab materi yang diberikan menjadi lebih nyantol atau lebih lama dalam long time memori di kepala docJay.

Cerita di atas itu untuk orang dewasa dan mahasiswa S2 pascasarjana. Lalu bagaimana dengan siswa SMP dan SMA? Berdasarkan pengalaman DocJay menjadi guru dari tahun 1992, PR masih diperlukan oleh siswa. Sebab waktu yang diberikan sangat terbatas. Tentu PR yang diberikan harus terukur dan tidak membebani siswa. Sebab masih banyak mata pelajaran lain yang juga harus dipelajari siswa. Guru tidak boleh seenaknya memberikan PR kepada siswa. Semua harus terukur dan berdasarkan kesepakatan antara guru dan siswa. Kalau sudah sepakat, barulah guru memberikan PR untuk dikerjakan di rumah.

Jangan sampai siswa mengeluh karena banyak PR dari berbagai mata pelajaran. Seperti siswa di SMP. Ada 10 mata pelajaran yang harus mereka kuasai. Kalau ada 10 mata pelajaran yang diberikan PR, maka bisa mabok PR siswanya. Mereka tidak lagi menemukan proses pembelajaran yang menyenangkan. PR yang menumpuk akan membuat siswa menjadi STRESS.

OLEH KARENA ITU, KUALITAS MATERI YANG DIBERIKAN GURU KEPADA SISWA HARUS BAGUS. Guru harus menguasai berbagai metode pembelajaran dan memiliki strategi pembelajaran agar materinya sampai ke OTAK siswa. Berikan siswa kemerdekan dan ajak siswa untuk menguasai materi dengan asyik tanpa paksaan dari siapapun. Semua itu dimulai dari perencanaan pembelajaran yang disesuaikan dengan capaian pembelajaran yang sesuai dengan fase siswa.

Caranya? Guru dan siswa harus merasakan pembelajaran yang menyenangkan. Sehingga pemberian PR bukan menjadi sebuah beban tapi sebuah kebutuhan agar materi yang dipelajari semakin dikuasai. Saat ulangan akhir semester, nilai siswa baik dan di atas KKM dalam kurikulum 2013 atau KKTP dalam kurikulum merdeka.

Sebaiknya PR diberikan kepada siswa untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang materi yang sudah dipelajari sehingga siswa semakin menguasai materinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun