Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru - Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Rezeki Covid-19

30 November 2020   22:59 Diperbarui: 6 Desember 2020   18:29 224 9 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Rezeki Covid-19
dok. pribadi

Tak terasa hari sudah malam. Terlalu banyak cerita yang ingin saya tuliskan. Terutama tentang rezeki yang datang tiba-tiba di saat saya dan keluarga positif Covid-19. Saya selalu percaya bahwa orang baik itu rezekinya baik. Oleh karena itu saya selalu berbuat baik kepada orang lain setiap harinya. Lawan keburukan dengan kebaikan. Niscaya orang tersebut akan sadar dengan kesalahannya.

Saya harus bersyukur, di saat orang lain positif covid-19, dan mengalami kesulitan hidup, saya masih diberikan rezeki oleh Allah. Rezeki itu tak terduga-duga datang. Saya pun tak kenal siapa saja pengirimnya. Setiap hari ada saja driver gojek datang ke rumah. Mereka mengirimkan makanan, minuman dan buah-buahan kepada kami. Ada juga yang kirim obat-obatan dan berbagai macam vitamin untuk membantu menjaga daya tahan tubuh. Paling banyak kiriman dari orang tua siswa yang tergabung dalam Persatuan orang tua Murid dan guru yang disingkat POMG.

Bukan hanya itu saja, saldo gopay dan rekening saya tiba-tiba bertambah. Saya bisa pesan apa saja yang saya butuhkan tanpa harus ke luar rumah dengan adanya gopay ini. Driver gojek dengan senang hati mengantarkan pesanan ke rumah dari apa yang kami butuhkan selama di rumah. Isolasi mandiri di rumah bagaikan berada di surga.

Saya hitung berat badan saya sudah mulai naik lagi. Waktu sakit asam lambung, berat badan saya turun menjadi 85 kg, dan kini naik lagi menjadi 88 kilogram. Kalau tidak saya atur makannya, bisa nambah sampai 90 kilogram. Wah sudah tidak ideal lagi. Antara tinggi badan dan berat badan tidak seimbang. Kata istri, saya sudah terlihat gendut lagi sekarang hahaha.

Rumahku adalah surgaku. Anak dan istri juga merasakan rezeki dari covid-19 ini. Mereka banyak dapat kiriman makanan dan cemilan dari kawan-kawan baiknya. Alhasil, kami semua tidak merasakan sakit, walaupun telah divonis positif covid-19. Kulkas penuh dengan makanan dan minuman yang belum dimakan. Sampai bingung cara menghabiskannya. Bahkan ada orang tua murid yang selalu mengirimkan salad buah setiap hari ke rumah. Sampai saat ini kami tidak tahu siapa nama pengirimnya. Kami mengucapkan terima kasih kepada pengirimnya, semoga membaca cerita saya ini.

Canda dan tawa mengiringi hari-hari kami. Terkadang istri dapat video lucu dari teman SMP-nya dulu. Kemudian dibagikan ke WA Group keluarga. Saya suka tertawa terpingkal-pingkal dibuatnya. Banyak video lucu dikirimkan oleh kawan-kawan untuk menghibur kami agar selalu gembira. Sebab gembira adalah salah satu obat mujarab agar kami sembuh dari covid-19 ini. Hal yang saya suka bila menonton stand up Comedy di youtube.com.


Kata orang, positif covid-19 ciri utamanya terjadi salah satu ini, hilang kemampuan mencium (Indra penciuman) atau hilang Indra perasa. Tak enak makan. Jika salah satu dari itu muncul, sudah dipastikan positif. Namun kami bertiga tidak mengalami hal itu, malah ketika istri kentut baunya sangat terasa dihidung, dan istri tertawa terbahak bahak melihat saya mencium baunya. Begitulah kalau pete dan jenggol berkolaborasi di perut manusia, hahaha. Info resminya gejala covid dapat dibaca di https://www.kompas.com/sains/read/2020/11/30/101021223/gejala-covid-19-paling-umum-bukan-batuk-kering-tapi-anosmia.

Rezeki Covid-19 lainnya adalah, kami menjadi selalu bersama dalam suka dan duka. Biasanya dalam sebulan saya pergi ke luar kota berbagi ilmu kepada guru-guru lainnya di seluruh Indonesia. Istri suka kesepian, dan si bungsulah serta keponakan Alda yang selalu menghiburnya. Sedangkan kakaknya pada saat itu masih kuliah di Bandung. Alhamdulillah sekarang sudah lulus dan mendapatkan pekerjaan di kota Bandung.

Terkadang saya sedih juga mendengarkan cerita kawan-kawan yang positif covid-19. Mereka ada yang kena PHK dari kantornya. Pengen berobat ke rumah sakit gak punya kartu BPJS. Tak ada pemasukan untuk kebutuhan sehari-hari. Akhirnya hanya berobat sendiri beli obat warung dan istirahat di rumah. Mereka seperti orang yang jatuh tertimpa tangga. Ujian hidupnya begitu berat. Sedih sekali kalau mendengarkan ceritanya.

Alhamdulillah saya tidak mengalami hal seperti itu. Di saat kami terpapar covid-19, kami justru banyak mendapatkan rezeki. Bukan hanya berupa uang saja, tapi juga kawan-kawan yang baik hati. Mereka tanpa diminta membantu kami sekeluarga agar cepat sembuh dari Covid-19. Mereka sangat ringan tangan membantu kami yang sedang kesusahan karena positif Covid-19.

Saya harus bersyukur kepada Allah karena bisa isolasi mandiri di rumah dan tidak dirawat di rumah sakit. Saya masih bisa mengajar secara online dan tidak meninggalkan tugas utama saya sebagai seorang guru. Bayangkan kalau saya harus dirawat di rumah sakit, tentu saya tidak bisa bebas menulis seperti sekarang ini. Saya bisa memanfaatkan akses internet cepat di rumah untuk berbagi inspirasi dan motivasi kepada orang lain melalui dunia maya. Bahkan saya masih bisa ikut rapat lewat aplikasi zoom. Hal yang membuat saya senang adalah bisa mengikuti kegiatan HUT ke-75 PGRI yang meriah secara Virtual dari rumah. Presiden Jokowi turut hadir memberikan amanahnya kepad kami para guru. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan