Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menjadi Guru di Zaman Corona

16 September 2020   20:11 Diperbarui: 16 September 2020   20:25 160 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menjadi Guru di Zaman Corona
stepen king | olahan pribadi

Menjadi guru di zaman Corona memang harus kreatif dan berani keluar dari zona nyaman. Tidak bisa tidur nyeyak bila belum menemukan cara yang efektif dalam menyampaikan materi pelajaran kepada peserta didik.

Selama wabah corona ini saya mencoba berbagi ilmu dan pengalaman di berbagai media sosial. Saya ajak kawan-kawan lainnya untuk mau berbagi tulisan maupun lisan dengan berbagai aplikasi. Salah satunya dengan aplikasi WA yang banyak dipakai orang di seluruh dunia.

Alhamdulillah gayung bersambut, banyak kawan guru yang ikut mendukung saya menjadi guru di zaman corona. Kita tak boleh putus asa walaupun harus belajar dari rumah. Keputusan pemerintah sudah tepat, kita para guru ikut mendukungnya.

Saya pun mengoptimlkan WA group supaya irit kuota. Seperti malam ini kita akan mendapatkan pencerahan dari pak Yulius Roma Patandean, beliau akan berbagi pengalamannya menulis buku ajar dan segudang pengalaman lainnya melaui WA Group. Beliau berasal dari Tana Toraja. Indonesia yang luas menjadi terasa dekat.

Kegiatan guru di zaman Corona | dokpri
Kegiatan guru di zaman Corona | dokpri
Moderator pada malam hari ini adalah ibu AAm Nurhasanah dari Lebak Banten. Bayangkan jarak yang jauh kami masih bisa bertukar ilmu antar pulau. Dari ujung Pulau jawa ke pulau sulawesi yang sangat jauh jaraknya. Aplikasi WA Group mempersatukan kami. 

Kata bu Aam, di Lebak Banten sekarang sedang turun hujan angin yang cukup lebat. Semoga tak terjadi apa-apa.

Menjadi guru di zaman Corona menang harus berani melakukan inovasi dengan berbagai aplikasi. Teknologi memang tidak bisa menggatikan posisi guru, tapi guru yang tak mau belajar teknologi baru akan tertinggal dengan peserta didiknya. Inilah mengapa guru harus belajar sepanjang hayat. Wabah corona ini emmaksa semua guru harus belajar teknologi terbaru untuk menyampaikan materinya kepada peserta didiknya.

Malam ini narasumber kita dari Tanah Toraja yaitu Pak Yulius Roma Patandean. Beliau sangat hebat sekali dalam berkarya dan merupakan salah satu jebolan gelombang 4 yang berhasil lolos seleksi PT Penerbit Mayor dari penerbit andi Yogyakarta. Negitulh bu AAm menuliskan di saat hujan lebat turun di Lebak NBaten.

Mengingatkan kembali, kuliah malam ini kita bagi dalam 2 sesi. Sesi pertama adalah pemaparan materi. Sesi kedua adalah sesi tanya jawab. Masing-masing waktunya satu jam. Untuk mempersingkat waktu, saya persilahkan narasumber untuk memasuki kelas onlone ini. Untuk sesi pertama, waktu sepenuhnya saya serahkan kepada narasumber. Terimakasih. Begitulah bu AAm sebagai moderator menuliskan di WA Group belajar menulis gelombang 15 dengan semangat 45. Mari kita baca sekelumit kisahnya.

bapak Yulius Roma | dokpri
bapak Yulius Roma | dokpri

Lalu pak Yulius pun menuliskan materinya dengan menyapa para peserta belajar menulis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x