Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Suka Duka Menulis dan Menerbitkan Buku

6 Februari 2017   08:15 Diperbarui: 6 Februari 2017   08:30 357 7 4 Mohon Tunggu...

Ini adalah sebuah kisah nyata. Sebuah kisah tentang guru yang suka menulis. Guru yang menulis di blog lalu dijadikan buku. Tidak mudah memang tapi bisa dilakukan.

Awal.menerbitkan buku banyak ditolak penerbit. Maklum tulisannya masih belum punya nilai jual di mata penerbit. Saat itu saya penulis buku yang belum banyak dikenal. Sampai suatu ketika ada sebuah kegembiraan. Buku yang disusun diternitkan oleh penerbit indeks tanpa biaya sama sekali. Penulis tidak perlu mengeluarkan uang sendiri untuk menerbitkan bukunya.

Sebagai.seorang giri eh guru tentu saya bergembira ria. Buku terbit sampai kemudian diluncurkan di pasca sarjana unj. Judulnya mengenal penelitian tindakan kelas. Sebuah judul buku yang ditulis bersama pak dedi dwitagama.

Sebagai penulis baru saya tak tinggal diam hanya menunggu royalti buku. Saya ikutan menjual bukunya. Walaupun untungnya tidak besar saya senang melakukannya. Pernah juga salah hitung. Ada yang beli buku. Jumlahnya 210 ribu. Tapi salah ketik jadi 120 ribu. Pembeli sdh terlanjur transfer dan saya malu memintanya lagi akibat salah menulis. Anggap saja itu ibadah.

Pernah juga ada pembeli yang bukunya sudah dikirimkan tapi belum juga bayar via transfer atm. Kalau sudah ditagih sampai 3 kali belum bayar maka saya biasanya mengikhlaskan saja. Supaya sebagai penulis saya tidak seperti petugas penagih hutang yang akhirnya maksa. Anggap saja swdekah supaya menjadi berkah.

 Hal yang paling bahagia ketika buku kita laku terjual dan royalti bukunya lumayan. Tapi yang lebih bahagia ketika kita dipanggil sebagai nara sumber. Kita jadi semakin bersemangat dalam belajar. Kita menjadi pakar dalam bidang kita. Undangan datang silih berganti. Pada akhirnya kami berkeling indonesia dari buku yang kami tuliskan. Satu persatu buku baru lahir dan diterbitkan. Ternyata setiap buku punya tantangan dan pembaca yang berbeda. Di sinilah kita sebagai penulis harus mengerti kemauan pembaca. Sebab buku kita bukan buku cerita fiksi. 

 Buku non fiksi agak sulit diterima pembaca bila penulisnya tak ikut mempublikasikannya. Jangan bergembira dulu sebelum anda sukses ikut menjualnya. Kecuali anda merasa yakin dan percaya bahwa buku anda pasti layak jual dan dibeli pembaca. Untuk hal ini saya serahkan kepada pasar.

 Suka duka menjadi penulis buku memang sudah saya alami sendiri. Jangan menyerah dan teruslah menulis. Bila tulisanmu belum memiliki nilai jual di mata penerbit maka kesabaran untuk menikmati prosesnya harus diikuti dengan komitmen tinggi. Insya Allah akan terbit bukumu dan langsung jadi best seller.

VIDEO PILIHAN