Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Human Resources - Pegawai

Pengguna angkutan umum yang baik dan benar.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

4 Alasan Sertifikat Vaksin Tidak Perlu Dicetak Jadi Kartu

14 Agustus 2021   08:32 Diperbarui: 14 Agustus 2021   18:40 1554 40 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
4 Alasan Sertifikat Vaksin Tidak Perlu Dicetak Jadi Kartu
Sumber gambar: Kompas.com/olah grafis by: widikurniawan

Belakangan ini marak jasa percetakan sertifikat atau kartu vaksin. Dari sisi kebebasan berusaha memang patut diapresiasi. Sudah pasti peluang usaha ini menjadi salah satu sumber penghasilan masyarakat. Sah-sah saja.

Terlebih, saat ini muncul aturan yang mewajibkan orang-orang untuk membawa dan menunjukkan sertifikat vaksin untuk beberapa keperluan. Misalnya masuk ke mal, makan di rumah makan, naik transjakarta dan sebagainya.

Namun, saya sendiri dari sisi user atau pengguna sertifikat vaksin, mencetak sertifikat vaksin menjadi hard copy atau kartu sebenarnya tidak penting-penting amat, bahkan tidak perlu.

Ada berbagai alasan menyertainya, antara lain:

1. Sudah menuju era digital tapi kebiasaan manual

Inilah susahnya membangun kebiasaan digital. Barangnya sudah digital tapi kalau belum dimanualkan rasanya belum puas. Sama halnya kebiasaan menggunakan foto kopi e-KTP untuk berbagai keperluan.

Jika kebiasaan ini terus dipelihara, maka wajar jika nantinya segala sesuatu yang berwujud digital justru mengalami kontroversi dan terus dimanualkan. Hal ini sudah terasa ketika pemerintah menuai pro dan kontra misalnya ketika menerbitkan sertifikat tanah elektronik atau kartu nikah digital.

Padahal sebenarnya ada sistem digital yang cukup berhasil, seperti penggunaan tiket pesawat elektronik. Dulu sebelum marak aplikasi pemesanan tiket pesawat, calon penumpang masih harus bawa tiket kertas dan menunjukkannya kepada petugas di bandara.

Beberapa tahun belakangan, semakin sedikit calon penumpang pesawat yang terlihat menunjukkan tiket kertas. Kebanyakan mereka menyorongkan layar smartphone masing-masing untuk menunjukkan tiketnya.

2. Rawan pencurian data pribadi

Data pribadi di sertifikat vaksin terpampang dengan sangat jelas, yakni nama, tanggal lahir, dan nomor induk kependudukan. Belum lagi ada QR code yang tidak menutup kemungkinan bisa disalahgunakan jika berada di tangan yang salah.

Mencetak di jasa pihak ketiga yang mengklaim data konsumen bakal aman dan filenya langsung dihapus, tidak serta merta dapat dipercaya 100 persen. Kebocoran data pribadi ada berbagai macam cara dan jalannya.

3. Harusnya lebih takut kartu vaksin hilang daripada HP hilang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan