Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Pegawai

Blogger, senang menulis, jeprat-jepret, masak nasi goreng dan jalan-jalan ........ wdkrn.com

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Pilihan

Memilih BBM yang Pas untuk Kendaraan Bermotor

2 Januari 2019   11:37 Diperbarui: 2 Januari 2019   11:53 0 1 0 Mohon Tunggu...
Memilih BBM yang Pas untuk Kendaraan Bermotor
Yuk, pintar memilih BBM (foto: widikurniawan)

 

Sebagai konsumen bahan bakar minyak (BBM) Pertamina, siapa tidak senang ketika mendapati antrean yang tidak terlalu panjang saat datang ke SPBU. Hal ini belakangan sering saya dapati ketika antrean dilajur pengisian Premium lebih panjang daripada yang lain. Rasanya lega saat antrean Pertalite dan Pertamax tidak sepanjang Premium.

Hanya saja kemudian saya berpikir, kenapa antrean panjang Premium didominasi kendaraan bermotor keluaran baru? Bukan hanya sepeda motor, mobil pun demikian.

Fenomena ini menjadi bukti bahwa masyarakat umum masih abai dengan fakta bahwa kendaraan bermotor masa kini, terutama keluaran terbaru, dirancang untuk mengonsumsi BBM dengan oktan yang tinggi. Premium jelas tidak sesuai karena hanya memiliki Research Octane Number  atau RON 88.

Nah, untuk sepeda motor terbaru rata-rata memiliki rasio kompresi 9,0 hingga 10 sehingga cocoknya minimal minum Pertalite. Sedangkan untuk kompresi 10 sampai 11 seharusnya mendapat asupan BBM dengan RON 92, dalam hal ini adalah Pertamax.

Pemilihan BBM yang cocok untuk kendaraan bermotor, nyatanya masih berkutat pada seberapa besar "angka-angka" yang ada di dompet kita saat masuk ke SPBU, dan bukan pada angka oktan yang mestinya sesuai dengan tekanan kompresi kendaraan.

Hal yang di satu sisi masih bisa dimaklumi, tapi di sisi lain membuktikan perlunya lebih mendalam pemahaman tentang pemilihan BBM.

Saya bahkan seringkali mengalami sendiri saat menumpang angkutan taksi online dengan mobil keluaran terbaru tapi si sopir sengaja memiih mengisi bahan bakar dengan Premium.

"Ya mau gimana lagi, biar ada selisih Mas," jawaban seperti inilah yang kerap saya dengar ketika saya bertanya mengapa mereka memilih bahan bakar dengan oktan rendah bagi kendaraannya.

Jika menemukan kendaraan seperti itu, sebagai penumpang jelas saya bisa merasakan ada perbedaan performa kendaraan. Mobil yang harusnya sehat dan mulus saat berjalan, ternyata terasa agak kasar dan berat tarikannya.

Bagi taksi online, seharusnya hal ini tidak menjadi kebiasaan. Penumpang yang bisa menilai tentu saja akan mempertimbangkan lagi untuk memakai jasa kendaraan tersebut di masa mendatang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x