Mohon tunggu...
Widha Karina
Widha Karina Mohon Tunggu... Crumbs Appreciator

hanya ambisius pada hal-hal yang krusial saja. misalnya: bobok siang. | seni | sejarah | sosial politik | budaya | lingkungan | buku dan sastra | traveling | mencatat, menertawakan keseharian dan menjadi satir di widhakarina.blogspot.com dan instagram.com/widhakarina

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Rumah Alfred Wallace yang Kesohor Itu Akhirnya Ditemukan di Ternate!

12 September 2019   19:57 Diperbarui: 13 September 2019   17:10 5719 20 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rumah Alfred Wallace yang Kesohor Itu Akhirnya Ditemukan di Ternate!
Alfred Russel Wallace (Sumber foto: London Stereoscopic & Photographic Company/Borderland Magazine). Dimuat melalui Kompas.com

"Selama delapan tahun menjelajah Nusantara, Ternate menjadi tempat tinggal dan transit terlama Wallace ...

... Selama bertahun-tahun, para ahli gigih mencari rumah Wallace berdasarkan keterangan dalam buku itu. Ada tiga lokasi yang diduga rumah Wallace dan belum ada kata sepakat rumah yang mana sebenarnya."

"Menelusuri Jejak Warisan Wallace", Harian Kompas, 9 September 2019

Ada yang menarik perhatian saya dari Tajuk Utama Harian Kompas Senin lalu. Pada kolom paling kiri, termuat kisah perjalanan Ekspedisi Wallace yang janjinya akan diulas selama 8 terbitan. 

Liputan khusus ini dibuat demi memperingati 150 tahun terbitnya The Malay Archipelago, buku Alfred Russel Wallace yang berisi perjalanannya ke Hindia Belanda.

Tajuk Utama Harian Kompas Senin, 9 September 2019. Foto oleh Widha Karina
Tajuk Utama Harian Kompas Senin, 9 September 2019. Foto oleh Widha Karina
Artikel Harian Kompas, dalam edisi yang sama. Membahas terkaan-terkaan sekitar rumah Wallace. Foto oleh Widha Karina
Artikel Harian Kompas, dalam edisi yang sama. Membahas terkaan-terkaan sekitar rumah Wallace. Foto oleh Widha Karina
Mengapa pula saya mesti bergirang hati membaca lipsus ini, padahal tak seberapa memahami garis imajiner yang Alfred Russel Wallace ciptakan untuk membelah karakter ragam flora fauna Indonesia? Alasannya, saya dan seorang teman juga pernah mencari rumah yang sama, dua tahun lalu.

Sesungguhnya, tidak ada yang istimewa dengan pencarian "Lorong Wallace" di tengah permukiman Ternate. Sudah banyak orang berusaha mencari gang yang diyakini menjadi rumah Wallace saat ia menyusunnya dalam deraan sakit malaria.

Mulai dari utusan Kerajaan Inggris, peliput kredibel sekelas Harian Kompas, akademisi, pecinta sains dan lingkungan, hingga turis kepo macam saya dan teman saya. Semuanya pulang dengan kisah samar.

Pertama, Ivana teman seperjalanan saya ternyata sudah mengantongi list to do yang harus dihampiri sebelum mati: mampir ke Rumah Wallace.

Heran juga. Di samping harapan saya melihat beberapa benteng yang merekam sejarah perebutan rempah, ternyata dia menyimpan keinginan untuk merasakan suasana rumah yang mengilhami naturalis asal Inggris tesebut hingga namanya kerap kami baca saat SD, bersanding dengan Weber, berseliweran dalam buku IPA maupun IPS.

Karya Alfred R. Wallace. Foto oleh: KOMPAS | ARIS PRASETYO
Karya Alfred R. Wallace. Foto oleh: KOMPAS | ARIS PRASETYO
Sulitnya Pencarian: Tidak Semua Orang Ternate Mengenal Nama Alfred Russel Wallace
Ke-kepo-an dimulai dengan membuka Google Maps yang berujung nihil. Tak ada nama "Lorong Wallace". Catatan perjalanan para travel blogger beserta foto-foto gapura Lorong Wallace yang selama ini menjadi petunjuk pun seketika tak berarti. Kedatangan kami ke lokasi pun tak berbuah apa-apa.

Opsi kedua pun ditempuh: kami menanyakan lokasi Rumah Wallace kepada host penginapan kami, Bu A dan Pak F. Bu A langsung paham.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x