Mohon tunggu...
Wida Reza Hardiyanti
Wida Reza Hardiyanti Mohon Tunggu... Ilmuwan - Peneliti dan konsultan

Berkarir sebagai peneliti ekonomi, hukum, dan sosial. Saat ini aktif sebagai konsultan dalam beberapa proyek penelitian dan pembangunan ekonomi. Hobi menulis, membaca, menonton film, dan bercengkrama bersama keluarga.

Selanjutnya

Tutup

Beauty Artikel Utama

Wanita dalam Belenggu Industri Kecantikan

5 November 2022   18:48 Diperbarui: 7 November 2022   21:50 287
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Perempuan sebagai konsumen utama produk kosmetik (Freepik)

Persepsi Kecantikan: Tekanan atau Dorongan?

Dunia kecantikan sangat identik dengan perempuan. Industri kosmetik sangat laris diburu para perempuan. Wanita sangat ingin menjadi cantik karena tuntutan lingkungan sekitarnya mengenai standar kecantikan.

Apalagi wanita dibentuk oleh lingkungan yang sangat mengedepankan kriteria cantik berdasarkan aspek tertentu, misalkan perempuan Asia mendefinisikan cantik sebagai perempuan berkulit putih, berbadan tinggi, dan langsing.

Sementara itu, di Amerika dan Eropa mendefinisikan cantik sebagai perempuan tinggi, ramping, dan berkulit coklat atau sawo matang. 

Sebenarnya semua kriteria tersebut justru hanya akan membuat perempuan makin tertekan karena banyaknya tekanan sosial dan lingkungan yang beragam atas diri mereka.

Faktor budaya dan sosial inilah yang menjadikan industri kecantikan di Asia (termasuk Indonesia) untuk mempromosikan produk pemutih sebagai produk unggulannya.

Sementara itu, industri kecantikan di Amerika dan Eropa mempromosikan produk untuk membuat kulit menjadi lebih gelap. Tak hanya sebatas itu, tapi obat peninggi badan dan diet juga laris-manis seiring dengan tingginya tuntutan untuk berpenampilan tinggi dan langsing. Tak sedikit pula yang menjalani diet ketat hingga terserang berbagai penyakit gangguan lambung, pencernaan, bulimia, dan lain-lain. 

Mereka rela menggadaikan kesehatannya demi tampil cantik. Sebagai perempuan, saya memang merasakan betapa tekanan sosial untuk tampil cantik telah mendorong perempuan untuk berperilaku irasional dan tak segan-segan pula merogoh kocek dalam untuk tampil cantik, termasuk menjalani berbagai operasi plastik, perawatan ke klinik mahal, dan membeli make up mahal dari merk ternama. Permintaan yang tinggi kemudian menjadi ladang subur bagi para perusahaan kosmetik menjajakan produk kosmetiknya.

Ulasan Singkat Industri Kosmetik

Mengulas lebih dalam mengenai industri kosmetik sangat menarik mengingat magnet ekonomi yang sangat besar dalam bisnis kecantikan. Tak heran bila banyak perusahaan kosmetik yang berlomba-lomba menggaet pembeli. Data menunjukkan bahwa terdapat peningkatan bisnis kecantikan secara signifikan dari tahun 2005 hingga 2019 (Grafik 1). 

Selain produk perawatan diri (misal: shampoo dan sabun), produk perawatan kulit menjadi produk kecantikan yang paling banyak dicari, kemudian diikuti oleh produk kosmetik (make up) dan parfum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Beauty Selengkapnya
Lihat Beauty Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun