Mohon tunggu...
Welhelmus Poek
Welhelmus Poek Mohon Tunggu...

Pekerja sosial, tidak pernah menyerah dan selalu memberikan yang terbaik bagi anak-anak dan masyarakat Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Pahlawan, Lebih dari Sekadar Sebuah Gelar

10 November 2018   21:12 Diperbarui: 10 November 2018   21:32 0 0 0 Mohon Tunggu...

Bila anda penikmat film laga, tentu film Troya tidak asing ditelinga. Ya, film ini menceritakan bagaimana pasukan Yunani berhasil menerobos masuk ke dalam benteng pertahanan Troya dan kemudian memporak-porandakan kota tersebut. Dan, akhirnya merebut kota Troya.

Perang Troya ini awal mulanya dipicu ketika Paris, Pangeran Kota Troya Putra Raja Priamos, menculik istri Menelaos (Raja Sparta), Helene. Perang ini ditulis dalam beberapa naskah kuno Yunani, misalnya Iliad dan Odisseia karya Homeros. Dikisakan bahwa peristiwa ini terjadi disekitar abad ke-12 atau 13 SM. Ada anggapan bahwa Kota Troya terdapat di Turki modern. Ini disertai dengan berbagai bukti arkeologi.

Kembali ke cerita heroic pengepungan Kota Troya...

Berhasil masuk ke dalam benteng Troya bukan perkara mudah. Pasukan Yunani paling tidak membutuhkan 10 tahun lamanya sejak perang tersebut bergejolak baru bisa mencapai titik pertahanan ini.

Kok bisa? Ya, sangat bisa. Berbagai siasat perang sudah dilakukan. Tapi hasilnya tetap saja gagal. Sementara kekuatan pasukan Troya juga terbilang sangat-sangat kuat pada masa itu. Prajurit Yunani tidak kehilangan akal. Hingga pada akhirnya pada suatu waktu para prajurit Yunani berhasil mengelabui para petinggi Troya dengan bersembunyi di dalam Kuda Troya. Loh, kok bisa bersembunyi dalam kuda? Ya, ini kuda-kudaan. Kuda-kudaan ini berukuran raksasa dan mampu menampung para pejuang Yunani.

Lalu bagimana bisa prajurit Yunani dan Kuda Troya ini bisa lolos? Konon ceritanya Kuda Troya ini ditujukan untuk pengabdian kepada Poseidon. Poseidon dalam mitologi Yunani, dikenal sebagai Dewa yang menguasasi laut, sungai dan danau.

Kaitannya dengan kuda, Dewa Poseidon memiliki kendaraan yang ditarik oleh makluk setengah kuda setengah ikan. Bahkan Dewa inilah yang menciptakan kuda sebagai upaya dalam merayu Dewi pertanian dan kesuburan 'Demeter'. Nah, atas alasan ini, para petinggi Kota Troya beralibi bahwa Kuda Raksasa ini tidak berbahaya dan diperbolehkan masuk ke dalam benteng Troya.

Disinilah awal mula hancurnya Kota Troya. Pada malam harinya, para pasukan Yunani yang berada di dalam 'perut' kuda raksasa ini keluar dan menyerang secara membabi buta. Tentu para pasukan, bahkan sang Raja dan Pangeran-pangerannya tidak menyadari ini. Mereka sama sekali tanpa persiapan. Sementara pasukan Yunani sudah dalam posisi siap tempur hingga titik darah penghabisan.

Pertanyaannya siapa dibalik kesuksesan ini? Sejarah mencatat bahwa ada seorang pemuda tampan dan gagah perkasa tampil sebagai pahlawan dalam perang ini. Arkhiles, Namanya. Arkhiles anak dari Peleus dan Thetis. Pemuda ini memang sudah diramalkan oleh Kalkhas akan menjadi pembeda dalam kehancuran Kota Troya. Dan, ramalan ini terbukti benar. Dibawah komando Arkhiles, pasukan Yunani menghancurkan Kota Troya.

Lalu bagaimana dengan Indonesia?

Sejarah perjuangan bangsa Indonesia mencapai kemerdekaannya juga tidaklah mudah. Banyak anak bangsa dari Sabang sampai Merauke, dari Pulau Miangas sampai Pulau Rote mati berbantalkan tanah demi Indonesia Raya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x