Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Menjadi Gereja di Tengah Masyarakat Majemuk

13 November 2022   18:58 Diperbarui: 14 November 2022   03:47 315
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pdt Em Weinata Sairin | Private.doc

MENJADI GEREJA DI TENGAH MASYARAKAT MAJEMUK

Oleh Weinata Sairin

Memahami kemajemukan 

Gereja-gereja di Indonesia sebagian besar hidup ditengah  masyarakat yang sangat majemuk. Dalam konteks itu penyadaran tentang kemajemukan menjadi amat penting sehingga sebuah format baru keberagamaan yang  merespons  realitas pluralitas, bisa dirajut dengan lebih baik.  Jenderal Eddy Sudrajat (1998)  memberi peringatan yang.sangat arif dalam konteks pluralisme keberagamaan di Indonesia, ketika ia berkata, “Ikatan sosial berupa agama tidak menutup kemungkinan untuk berubah bentuk menjadi arogansi kelompok yang dapat menciptakan disharmoni pada tingkat masyarakat. Terutama dalam masyarakat yang bersifat plural seperti Indonesia, fungsi agama sebagai pemersatu masyarakat harus diperlakukan dengan cara-cara tertentu agar tidak mengarahkan pemeluknya untuk mendominasi dan menegasikan kelompok atau pemeluk agama lain."

Gereja tidak pernah berada dalam ruang yang steril dan hampa. Gereja adalah persekutuan yang diutus Tuhan untuk berkarya di tengah-tengah dunia. Gereja adalah persekutuan yang kreatif,dinamik visioner-misioner yang berada di tengah jalan, yang belum tiba di terminal yang terakhir. Sebab itu Gereja ada bukan untuk dirinya, ia ada untuk orang lain, Gereja bukan persekutuan yang eksklusif dan introvert, tapi komunitas yang terarah keluar dan tidak sibuk bagi dirinya sendiri.

GKP dan Kemajemukan

Gereja Kristen Pasundan (GKP) yang lahir tanggal 14 November 1934 adalah sebuah Gereja yang hadir dan bertumbuh di tengah-tengah realitas kemajemukan. Gereja-gereja di Indonesia amat paham  bahwa realitas kemajemukan tak bisa ditolak dan tak bisa diratapi. Realitas itu mesti dihidupi. Selama 88 tahun GKP telah menjalani dan menghidupi kondisi itu. Gereja Kristen Pasundan pertama-tama adalah Gereja wilayah. Bukan gereja suku. Pemahaman ini menjadi penting sebab akan berkaitan erat dengan keanggotaan dan pendirian/aspek "ekspansi" Gereja.

Dengan Gereja wilayah dimaksudkan bahwa GKP hanya hadir dan berdiri di suatu wilayah tertentu. Dahulu di DKI  Jakarta dan Jawa Barat. Kini DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten. Di Juar wilayah itu tidak boleh didirikan GKP. Jika ada warga GKP yang pindah ke wilayah lain di luar 3 wilayah itu maka mereka bisa mencari atau menjadi angota-anggota  gereja lain "yang seajaran" atau Gereja-gereia anggota PGI lainnya.  Selain itu GKP mesti memiliki concern terhadap wilayah di tempat ia diutus. Concern dalam arti memahami dengan baik pemetaan di wilayah itu dari segi demografis, agama, dan sebagainya dan mengembangkan hubungan dengan semua potensi yang ada di wilayah itu serta memberikan kontribusi optimal bagi pembangunan di wilayah itu. GKP terbuka untuk menerima anggota dari berbagai latar belakang suku dan denominasi, sesuai dengan persyaratan yang diatur dalam TG/PPTG GKP. Sebagai Gereja wilayah, maka GKP memiliki keanggotaan yang majemuk dari segi suku dan latar belakang. Sehubungan dengan itu, juga GKP melalui tata gerejanya memberi dorongan agar warga Gereja berperan aktif dalam kehidupan masyarakat,bangsa dan negara.

Dari rumusan tata gerejanya secara normatif amat jelas bahwa GKP adalah sebuah Gereja yang terbuka dan yang mendorong warganya untuk memainkan peran signifikan dalam masyarakat majemuk Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara RI 1945 Bahkan disebutkan  GKP  memiliki tanggung jawab untuk melaksanakan kesepakatan, ketentuan dan aturan-aturan yang dibangun atas dasar falsafah Pancasila dan UUD  NRI 1945, berperan secara positif,kreatif kritis, dan realistis dalam memberi landasan moral, etik, dan spiritual bagi pembangunan masyarakat Pancasila. Secara gamblang peran GKP dalam masyarakat pernah dirumuskan dalam Rencana Kerja Dasar GKP yang berbunyi  "menjadi gereja wilayah yang mandiri dan setia melaksanakan panggilannya membangun kehidupan yang berbudaya, berkeadilan, dan beribadah dalam keterbukaan kerja sama dengan Gereja lain dan masyarakat".

Langkah ke Depan

Di masa depan GKP harus benar-benar konsisten menampilkan diri sebagai Gereja yang diutus dan berkarya di tengah dunia. Penyadaran14 November 1934 tentang diksi diutus dan berkarya menjadi amat penting bagi GKP dalam merengkuh masa depannya.
 Bidang-bidang pelayanan yang ada: Kesehatan, pendidikan, dan sosial, harus disinergikan sedemikian rupa agar menjadi potensi yang solid untuk menghadirkan syalom di tengah realitas kemajemukan Indonesia. Akses kepada pemerintah di berbagai aras pengembangan hubungan lintas agama, penyiapan SDM berkualitas, hubungan personal dengan tokoh-tokoh kunci di berbagai aras menjadi suatu kebutuhan yang tak bisa diremehkan. Kepekaan terhadap konteks, kemampuan untuk membangun relasi, jejaring, dan kecermatan untuk memetakan kondisi sekitar merupakan kewajiban yang tidak bisa ditunda. Dengan mengembangkan hal itu, GKP akan makin bertumbuh dan bermakna bagi dunia.  Tri wawasan GKP yang sejak tahun 1989-an dipopulerkan menjadi titik tolak dan nada dasar gerak pelayanan GKP: Wawasan ke-GKP-an, wawasan oikoumenis, dan wawasan kebangsaan harus benar-benar dijabarkan dan diimplementasikan konsisten dalam program dan bahkan harus menjadi pemandu warga GKP dalam menjalankan kehidupannya sebagai warga Gereja di Indonesia.

Wasana Kata

Seluruh warga GKP bahkan Gereja-gereja di Indonesia menaikkan puji dan syukur kepada Tuhan, Raja dan Kepala Gereja yang selama 88 tahun setia menuntun perjalanan GKP melintasi zaman dengan berbagai  hambatan,tantangan,ancaman dan gangguan (HTAG). GKP kini harus makin berhikmat, visioner dan profesional menyongsong Satu Abad GKP dua belas tahun lagi. Masih banyak PR yang mesti dikerjakan terutama program pembinaan warga gereja agar mereka tetap survive sebagai anak-anak terang yang hidup di dunia profan.

Pengembangan Tri Wawasan GKP harus makin dikedepankan dalam aras praksis, selain itu Rasa Bangga terhadap GKP harus menjadi roh dan napas setiap warga jemaat GKP. Pada HUT GKP tahun 1985 Penulis ikut merumuskan 3 hal yang menjadi alasan dasar mengapa warga GKP harus memiliki rasa bangga terhadap GKP, yaitu : GKP lahir tahun 1934 sebelum Indonesia merdeka, GKP termasuk Gereja tertua di Indonesia; GKP sangat oikoumenis, ia menjadi Gereja pendiri PGI, anggotanya dan pimpinannya amat majemuk; GKP hidup dan berkembang ditengah masyarakat yang memiliki kadar keagamaan yang amat kuat

Usia 88 tahun yang dianugerahkan Tuhan kepada GKP harus disambut dengan rasa syukur yang meluap-luap dan  
tekad kuat untuk benar-benar menjadi Gereja Orang Samaria Yang Murah Hati, Gereja yang bermakna bagi Kemanusiaan, Pemajuan HAM dan Peradaban bagi keutuhan NKRI.

Selamat HUT ke-88 Gereja Kristen Pasundan!

Jakarta, dikehangatan  HUT 88 GKP
14 November 2022.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun