Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Merenda Kata Bermakna

8 Juli 2021   03:00 Diperbarui: 8 Juli 2021   18:13 66 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
https://unsplash.com/collections/2046256/word-power

MERENDA KATA BERMAKNA

”Confidence is not just believing you can do it. Confidence is knowing you can do.” -Ralph Marstone

Salah satu keistimewaan manusia adalah bisa berkata-kata. Kata-kata bukan sekadar bunyi yang keluar dari mulut dengan berbagai dialek dan intonasi yang dimiliki manusia sesuai dengan konteks sosiologis-kulturalnya. Kata-kata adalah ungkapan dan refleksi kedirian seseorang. Kata-kata menyatakan kelembutan atau kekasaran seseorang. Kata-kata merepresentasikan kedirian dan pribadi seseorang.

Kehadiran seorang Pramudya Ananta Toer, Ayip Rosidi, Chairil Anwar, Hamka, Charles Diekens, Ernest Hemingway, Federico Garcia Lorca, atau pengarang lain mana pun, terwujudkan dalam kata-kata, dalam gaya khas mereka masing-masing.

Karena bahasa adalah ungkapan kedirian seseorang, kita yang rajin membaca akan cepat tahu bahwa sebuah tulisan bergaya bahasa Gunawan Mohammad seperti dalam ”Catatan Pinggir”-nya di Majalah Tempo dan bukan bergaya prosa liris Sapardi Djoko Damono. Kita juga bisa cepat menduga bahwa sebuah puisi merupakan karya Ayip Rosidi—penyair beken dari Pasundan—dan bukan karya seorang Djoko Pinurbo.

Ya. sekali lagi, bahasa, atau secara spesifik gaya bahasa, sangat lengket, nempel, atau inheren dengan penulisnya. Penelusuran plagiarisme cukup bisa tertolong lewat aspek ini.

Mari kita simak puisi Ayip Rosidi berjudul ”Kusaksikan Manusia
(1957):

Kusaksikan manusia dendam-mendendam
Kudengar denyut ketakutan mengejar siang dan malam
Kuyakinkan mereka akan kebaikan kemanusiaan
Tapi kusaksikan pula kesetiaan pun dikhianati.

Kukatakan: Ini tanah kita, orang lain tak usah campur!
Tapi kulihat mereka mengangkat senjata,
lalu menggempur:
Berikan segala tanah, semua punya kami!
Yang menang pun mengibarkan panji-panji.

(sumber: Buku kumpulan puisi Ayip Rosidi, Surat Cinta Enday Rasidin, Penerbit: Pustaka Jaya, Jakarta, cetakan ke-6, 2002)

Gagasan tentang manusia adalah gagasan klasik yang banyak diangkat dalam puisi, novel, film, bahkan dalam stand up comedy akhir-akhir ini. Kekuatan Ayip antara lain terletak pada ide/gagasannya tentang manusia. Pembahasan tentang manusia tidak akan pernah berakhir. Namun, kita mesti cerdas mencari sudut pandang yang akan disorot.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan