Mohon tunggu...
Max Webe
Max Webe Mohon Tunggu... Penulis - yesterday afternoon writer, working for my country, a reader, any views of my kompasiana are personal

"There is so much weariness and disappointment in travel that people have to open up – in railway trains, over a fire, on the decks of steamers, and in the palm courts of hotels on a rainy day. They have to pass the time somehow, and they can pass it only with themselves. Like the characters in Chekhov they have no reserves – you learn the most intimate secrets. You get an impression of a world peopled by eccentrics, of odd professions, almost incredible stupidities, and, to balance them, amazing endurances." — Graham Greene, The Lawless Roads (1939)

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Pria di Balik Mahkota

9 Januari 2022   18:32 Diperbarui: 9 Januari 2022   18:42 130 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
www.historytoday.com

Pada saat bangsawan itu tidak pernah tampak lebih ketinggalan zaman, ia  telah menunjukkan kepada warganya mengapa tidak mudah menjadi raja.

Menjelang akhir tahun lalu, seorang dramawan dan penulis menerima sebuah amplop cokelat kecil melalui pos. Itu tampak seperti tilang, untuk tujuan yang berbeda. Ia telah disebutkan dalam daftar Penghargaan Tahun Baru tahunan Para Raja untuk "jasanya pada drama." Selanjutnya, ia akan menjadi Komandan Ordo Kerajaan dan kehadirannya diminta di Istana untuk upacara penobatan.

Ia belum pernah mengunjungi Istana, meskipun ia telah membuat banyak adegan di dalam temboknya. Sebagai seorang pendongeng, ia suka memanfaatkan momen-momen penting dari masa lalu dan menjadikan mereka semacam pembelahan imajinatif, bekerja mundur dari gigitan suara dan berita utama ke kontinjensi mentah yang membentuk sejarah. 

Dalam "Bangsawan," naskahnya berdasarkan kematian seorang putra bangswan dan upaya keras keluarga kerajaan untuk mengelola curahan kesedihan publik yang histeris. Negara memiliki tradisi panjang dan terhormat dalam memperlakukan kekuasaanya dengan penghinaan yang menyindir; ia juga memiliki tradisi yang kurang terhormat, terutama yang menyangkut monarki, tentang menjilat rasa hormat. 

Keberaniannya terletak pada pengekangannya: Ia ingin melihat Istana dengan mantap dan melihat mereka utuh, sebagai dewa yang tidak setengah-cerdas atau dewa yang sempurna. "Saya hidup dengan roti seperti Anda," katanya, menyangkal singularitas monarkinya. Dalam "Bangsawan," kita melihat penguasa dan kepala negara duduk menonton televisi dan menyiapkan piknik suram di sebuah dataran tinggi.

Ketika ia diundang ke Istana, ia sedang menyelesaikan satu bab "Bangsawan," sebuah naskah yang sangat ambisius berusaha menceritakan kisah pemerintahan monarki, dalam semua pekerjaan dan kesehariannya, dari tahun-tahun sebelum penobatannya, pada tahun itu, hingga pergantian milenium ketiga. 

Hingga saat ini, naskah tersebut diperkirakan menelan biaya yang tidak sedikit--- sekitar dua kali lipat biaya keluarga kerajaan pembayar pajak setiap tahun. Itu bagus untuk dilihat dan jauh lebih bagus, tentu saja, daripada yang sebenarnya), tetapi apa yang menempatkan kisahnya di kelasnya sendiri bukanlah kilau permukaannya tetapi keberanian yang digunakannya untuk mengangkat tirai kabut di seluruh kerajaan . Tidak memberi makan fantasi publik --- itu menuangkan air dingin di atasnya.

Sepanjang proses penulisan untuk bab pertama, ia dengan main-main mengejek salah satu direktur perusahaan, karena terlalu menonjolkan kemegahan dan keadaan. 

Namun, ketika ia tiba di istana, ia mendapati dirinya diliputi oleh tingkat kesombongan. Ke mana pun ia memandang, ada pria dengan sepatu bot, pelindung dada, rok leher, topi berbulu. Jika ada, ia menyadari, melihat sekeliling dengan heran, ia telah mengabaikan arak-arakan.

Ketika saatnya tiba, ia diantar ke ruang tari di mana Sang Pangeran, diapit oleh seorang penunggang kuda, sedang membagikan medali. 

"Jadi, Anda seorang penulis?" kata pewaris itu saat ia melangkah maju dan, seperti yang diperintahkan protokol, membungkuk dari leher.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan