Mohon tunggu...
Max Webe
Max Webe Mohon Tunggu... Penulis - yesterday afternoon writer, working for my country, a reader, any views of my kompasiana are personal

"There is so much weariness and disappointment in travel that people have to open up – in railway trains, over a fire, on the decks of steamers, and in the palm courts of hotels on a rainy day. They have to pass the time somehow, and they can pass it only with themselves. Like the characters in Chekhov they have no reserves – you learn the most intimate secrets. You get an impression of a world peopled by eccentrics, of odd professions, almost incredible stupidities, and, to balance them, amazing endurances." — Graham Greene, The Lawless Roads (1939)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hidup di Alam VUCA

24 Desember 2021   03:23 Diperbarui: 29 Desember 2021   10:05 171 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber gambar: www.ciiblog.in

Momen kekacauan politik, bencana iklim, dan pandemi global saat ini, dan banyak lagi dengan jelas menunjukkan perlunya cara memahami dunia, perlunya metode atau alat baru untuk melihat bentuk zaman kekacauan ini. 

Metode dikembangkan selama bertahun-tahun untuk mengenali dan menanggapi gangguan yang biasa terjadi tampaknya semakin meningkat, sangat tidak memadai ketika dunia tampaknya sedang runtuh. Sulit untuk melihat gambaran besarannya ketika semuanya bersikeras untuk mewarnai di luar garis.

Selalu ada ketidakpastian dan kompleksitas di dunia, dan untuk merancang sistem yang cukup efektif, mencari tahu dan beradaptasi dengan gangguan kenyataan rumit yang tidak dapat diprediksi. 

Dari institusi yang berbobot seperti 'hukum' dan 'agama' hingga norma dan nilai yang sudah menjadi kebiasaan, bahkan hingga model bisnis dan strategi politik yang fana pun, sebagian besar dari apa yang kita anggap menyusun 'peradaban' pada akhirnya adalah seperangkat alat budaya yang memungkinkan kita menjinakkan perubahan.

Dalam beberapa dekade terakhir, kita telah mengamati sebuah fenomena terkait dengan perubahan pola pikir manusia akibat intensifikasi peristiwa dunia yang ekstrem. 

Teknologi mengubah cara kita hidup: cara kita berkomunikasi satu sama lain, cara kita menciptakan dan mengumpulkan pengetahuan, cara kita mendengarkan, cara kita mendengarkan musik, cara kita berbelanja, dan bahkan cara kita memulai, membangun, atau memulai hubungan. Kita hampir tidak bisa membayangkan dunia seperti satu dekade yang lalu.

Perusahaan dan otoritas lingkungan harus beroperasi dalam perubahan dengan kecepatan yang sama. Sebagai akibatnya, perusahaan terus-menerus harus menyesuaikan produk dan layanan yang mereka tawarkan, serta cara mereka memproduksi, mempromosikan, dan menjualnya. 

Perusahaan berusaha mati-matian untuk proaktif, dengan membayangkan seperti apa dunia besok dan terus mengembangkan produk dan layanan baru.

Kita menyaksikan megatren global seperti urbanisasi, meningkatnya ekspektasi kelompok berpenghasilan menengah, laju inovasi yang cepat, ancaman eksistensial dari perubahan iklim, bagaimana gelombang de-globalisasi yang menimbulkan ketidakpuasan, memicu unilateralisme, nasionalisme ekstrem, dan proteksionisme.

Pada tahun 2020, ketika virus corona baru menyebar melintasi perbatasan, negara-negara terpaksa berjuang sendiri, menggunakan tindakan sepihak, seperti menutup perbatasan, melarang ekspor peralatan dan pasokan medis yang sangat dibutuhkan. Peran WHO menjadi lumpuh dan terpolarisasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan