Mohon tunggu...
Wayudin
Wayudin Mohon Tunggu... Pengabdian tiada henti

Seorang guru SMP swasta di kota Medan,tertarik dengan fenomena kehidupan masyarakat dan tak ragu untuk menyuarakan pendapatnya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Indonesia Tanpa Pacaran: Alasan untuk Menikah Dini?

23 Mei 2020   14:29 Diperbarui: 23 Mei 2020   14:24 94 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indonesia Tanpa Pacaran: Alasan untuk Menikah Dini?
Sumber : ibtimes.id

Kita mengenal seorang tokoh emansipasi wanita yang bernama Kartini, bukan? Bahkan kita memperingati Hari Kartini yang jatuh pada tanggal 21 April setiap tahunnya. Peringatan Hari Kartini tentunya bukanlah suatu peringatan biasa melainkan kita memperingati perjuangan seorang Kartini dalam memperjuangkan hak-hak wanita agar meraih kedudukan yang setara dengan laki-laki yang kita kenal dengan istilah emansipasi wanita (bukan emansisapi, ya...)

Salah satu bentuk emasipasi adalah wanita dapat melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi, bekerja layaknya seorang lelaki, bukan hanya terkurung pada aktivitas di sumur, dapur, dan kasur layaknya yang terjadi pada wanita-wanita pada zaman Kartini. 

Pada zaman itu pula, dikisahkan bahwa banyak anak perempuan yang menikah pada usia muda (dini) sehingga sebagian usia muda mereka telah direnggut oleh kehidupan berkeluarga sehingga tak jarang mereka harus mengubur dalam-dalam cita-cita mereka. Pendidikan yang rendah bahkan cenderung tuna aksara menjadikan tidak ada pilihan lain bagi wanita pada zaman itu selain hanya mengurus rumah tangga.

Kini setelah masa Kartini lama berlalu, emansipasi wanita sudah menunjukkan wujud nyata di tengah-tengah masyarakat, terutama masyarakat Indonesia. Kita pernah punya presiden, menteri, kepala daerah yang merupakan seorang wanita. Tak sedikit pula wanita Indonesia berkedudukan sebagai direksi dan komisaris di perusahaan-perusahaan besar nasional dan BUMN. Namun sepertinya saat ini muncul gerakan untuk kembali ke zaman Kartini dimana perempuan kembali menikah di usia muda dan mengurus rumah tangga, alih-alih melanjutkan pendidikan setinggi langit sebagaimana yang diidamkan oleh Kartini.

Beberapa kasus pernikahan dini wanita yang telah terjadi misalnya kasus anak SMP di Sulawesi yang menikah dengan alasan takut tidur sendirian, pernikahan Syekh Puji dengan Ulfa yang pada waktu itu masih berusia 12 tahun, hingga yang terbaru adalah seorang selebgram yang baru menginjak usia 16 tahun. 

Well, sebenarnya saya tidak punyak hak untuk mencampuri urusan mereka. Sepanjang pihak keluarga dekat mereka saja sudah merestui, mengapa saya harus heboh-heboh menentang? Ya kan? Bagi mereka yang melakukan pernikahan dini, tentunya banyak hal yang melatarbelakangi, misalnya saja alasan takut zina, takut tidur sendirian, sudah dijodohkan, terlanjur cinta, atau mungkin MBA (married by accident alias hamil di luar nikah), namun apakah alasan-alasan tersebut tetap dapat dijadikan pembenaran untuk melakukan pernikahan dini? TETAP TIDAK!

Sebagai seorang guru di jenjang SMP, saya sangat prihatin melihat kelakuan anak remaja zaman now. Entah karena dicekoki berbagai sineron lebay ataukah pengaruh gawai, kecenderungan mereka untuk berpacaran di usia remaja semakin meningkat. inilah yang terjadi dengan negara kita karena memang sangat sulit untuk menemukan tayangan yang sesuai dengan usia mereka. Ya, saya sadar, mereka memasuki usia puber dan memang lazim terjerat cintanya para monyet alias cinta monyet. Namun yang mengkhawatirkan adalah tak jarang mereka berani berjalan berdua-duaan di lingkungan sekolah dan bila kita mengungkap isi percakapan mereka di gawai, maka anda sekalian mungkin bisa pingsan. Sebutan sayang, mama-papa, ataupun panggilan mesra lainnya tak jarang saling terlontar sebagai bentuk ungkapan sayang mereka. Maka tidak mengherankan dalam beberapa kasus terjadilah MBA karena model pacaran yang sudah tidak sehat meskipun masih di usia anak SMP.

Meskipun demikian, alasan takut melakukan zina tidak dapat menjadi alasan untuk menikahkan anak-anak SMP yang sudah berpacaran bukan? Tentunya kita sebagai orang dewasa tahu bahwa pernikahan membutuhkan komitmen diantara pria dan wanita yang hendak melakukannya. 

Apakah anak usia dini sudah mempertimbangkan sampai sejauh itu? Tentu saja tidak. Mereka hanya membayangkan pernikahan ibarat cerita Cinderela yang akhirnya bersatu dengan pangeran dan hidup bahagia selama-lamanya. Ketika saya remaja, saya ingat betul dengan sinetron Pernikahan Dini yang dibintangi oleh Agnes Monica dan Syahrul Gunawan. 

Sinetron itu sebenarnya sangat bagus untuk dipertontonkan kepada anak remaja( bahkan anak remaja sekarang)  yang ingin memutuskan untuk segera menikah. Pernikahan dini di saat sekarang ini tak jarang akan meningkatkan angka perceraian. Hal ini dikarenakan, setelah menikah, mereka baru akan tersadar bahwa kehidupan pernikahan tidaklah seindah yang mereka bayangkan. Kata seorang teman, menikah itu ibarat sangkar emas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x