Mohon tunggu...
Warent Nteguh
Warent Nteguh Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Pelajar

Menulis, Membaca, Travelling, Game

Selanjutnya

Tutup

Sosok Pilihan

Pak Harfan: dari Desa ke Puncak Karrier

24 Juni 2024   16:04 Diperbarui: 24 Juni 2024   18:30 46
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosok Cerita Pemilih. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Setelah lulus kuliah, Pak Harfan merantau ke Ibukota dan mendapatkan pekerjaan yang layak. Meski hidup di kota besar dengan segala kesibukan dan tekanan, Pak Harfan tetap menjaga nilai-nilai kesederhanaan dan kerja keras yang telah tertanam sejak kecil.

Di Ibukota, Pak Harfan memulai kariernya sebagai karyawan di sebuah perusahaan swasta. Kemampuan bahasa dan keterampilan komunikasinya yang terasah selama kuliah menjadi aset berharga. Tidak butuh waktu lama bagi Pak Harfan untuk menunjukkan kualitas dirinya. Dia dikenal sebagai pekerja yang disiplin, berdedikasi tinggi, dan selalu memberikan yang terbaik dalam setiap tugas yang diembannya.

Kesuksesan demi kesuksesan diraihnya. Dari posisi awal yang sederhana, Pak Harfan terus meniti karier hingga mencapai posisi yang lebih tinggi. Setelah beberapa tahun bekerja di perusahaan swasta, Pak Harfan mendapatkan kesempatan untuk bergabung dengan sebuah bank ternama. Di bank tersebut, Pak Harfan menunjukkan kinerja yang luar biasa. Keuletan dan kemampuannya dalam mengelola berbagai tugas perbankan membuatnya cepat naik pangkat.

Selama bekerja di bank, Pak Harfan terus meningkatkan kemampuan dan pengetahuannya tentang dunia keuangan. Prestasinya tidak hanya diakui oleh rekan kerja, tetapi juga oleh pihak manajemen. Setelah beberapa tahun bekerja di bank dan mencapai posisi manajerial, Pak Harfan kemudian ditawari posisi sebagai pejabat di salah satu perusahaan bank yg ternama.

Di perusahan tersebut, Pak Harfan mengambil peran penting dalam pengawasan dan pengaturan sektor keuangan. Dia terlibat dalam berbagai kebijakan yang bertujuan untuk menjaga stabilitas dan integritas sistem keuangan di Indonesia. Kepemimpinannya yang tegas namun adil membuatnya dihormati oleh banyak pihak, baik di dalam maupun di luar institusi.

Pak Harfan tidak hanya fokus pada pekerjaannya. Dia juga aktif dalam berbagai kegiatan sosial dan komunitas, terutama dalam membantu desanya yang dulu. Sadar akan pentingnya pendidikan, Pak Harfan sering memberikan motivasi dan bantuan kepada anak-anak kurang mampu di desa agar mereka tidak putus asa dan terus berusaha meraih cita-cita mereka.

Pak Harfan sering kembali ke desa asalnya untuk memberikan bantuan langsung. Dia membantu menyediakan beasiswa bagi siswa berprestasi, membangun fasilitas pendidikan sederhana, dan memberikan pelatihan keterampilan bagi pemuda desa. Selain itu, Pak Harfan juga berkontribusi dalam memperbaiki infrastruktur desa seperti jalan, sanitasi, dan fasilitas kesehatan. Dia kerap mengadakan acara motivasi dan berbagi pengalaman hidupnya untuk menginspirasi generasi muda di desa.

Kini, di usianya yang ke-58, Pak Harfan tetap aktif dan produktif. Dia terus berbagi pengalaman dan memberikan motivasi kepada banyak orang. Meskipun telah mencapai banyak hal, Pak Harfan tetap rendah hati dan tidak pernah merasa puas. Dia selalu percaya bahwa setiap hari adalah kesempatan baru untuk belajar dan memberikan yang terbaik.

Pak Harfan adalah bukti nyata bahwa dengan kerja keras, ketekunan, dan doa, seseorang bisa meraih mimpinya meskipun berasal dari latar belakang yang sederhana. Dia adalah inspirasi bagi banyak orang, terutama mereka yang sedang berjuang menghadapi kesulitan hidup. Pak Harfan mengajarkan bahwa mimpi bisa terwujud asalkan kita tidak pernah menyerah dan selalu berusaha memberikan yang terbaik.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosok Selengkapnya
Lihat Sosok Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun