Mohon tunggu...
Hendra Wardhana
Hendra Wardhana Mohon Tunggu... soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita | www.hendrawardhana.com | wardhana.hendra@yahoo.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Indonesia Dikepung Bencana, Prioritaskan Vaksinasi Covid-19 untuk Tim SAR

16 Januari 2021   08:31 Diperbarui: 16 Januari 2021   20:45 275 22 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indonesia Dikepung Bencana, Prioritaskan Vaksinasi Covid-19 untuk Tim SAR
Tim SAR dan relawan kebencanaan perlu dilindungi dan diprioritaskan untuk disuntik vaksin Covid-19 (foto: kompas.com/Aam Aminullah).

Awan kelabu mendekap Indonesia pada awal tahun baru. Selama dua minggu pertama 2021 berbagai bencana alam bertubi-tubi menerjang sejumlah daerah. Diselingi musibah transportasi kecelakaan pesawat yang dahsyat.

Di Jawa Tengah, DIY, dan Jawa Timur, erupsi Gunung Merapi dan Semeru memaksa warga mengungsi ke tempat yang lebih aman. Di Sumedang dan Garut, Jawa Barat, longsoran tanah meluncur mengerikan. Sementara di utara Pulau Jawa, banjir bandang parah menerjang Kalimatan Selatan.

Lalu tiba-tiba guncangan besar dari dalam bumi menghentak Mamuju dan Majene di Sulawesi Barat. Sebanyak 28 kejadian gempa bumi dalam rentang waktu kurang dari 24 jam telah menghancurkan wilayah tersebut. Guncangan terbesarnya 6,2 SR terjadi pada Jumat (14/1/2021) dini hari saat sebagian besar orang sedang terlelap.

Banjir bandang di Kalimatan Selatan (foto: Antara).
Banjir bandang di Kalimatan Selatan (foto: Antara).
Selain menimbulkan kerusakan parah pada aspek fisik dan infrastruktur seperti bangunan, bencana-bencana tersebut juga merengkut korban jiwa yang tak sedikit. Sementara kesedihan dan pilu yang menyertai banyak korban lainnya memicu trauma yang mungkin membutuhkan waktu lama untuk pulih.

Kondisi di atas memperlihatkan kembali betapa rapuh dan rawannya bumi serta tanah yang kita diami. Letusan gunung, guncangan gempa, terjangan banjir, longsoran tanah, gelombang tsunami dan lain sebagainya menjadi keniscayaan yang tak bisa dielak oleh kita yang hidup di Indonesia.

Lain dari itu, penanganan bencana alam dan non alam seperti musibah kecelakaan pesawat yang baru saja terjadi dihadapkan pada tantangan yang lebih sulit dan penuh risiko. Sebab pada saat yang sama kita sedang dicekam pandemi Covid-19 yang semakin meninggi dan belum tertangani dengan baik.

Kantro Gubernur Sulawesi Barat hancur akibat gempa bumi pada 14 Januari 2021 (foto: Antara).
Kantro Gubernur Sulawesi Barat hancur akibat gempa bumi pada 14 Januari 2021 (foto: Antara).
Rentetan bencana yang terjadi dalam waktu berdekatan di banyak daerah menjadi ujian bagi seluruh potensi dan sumber daya penanganan bencana, terutama Tim SAR dan relawan kebencanaan. Kecepatan mobilisasi tenaga dan peralatan penyelamat, efektivitas pertolongan di lapangan, serta keselamatan tim SAR itu sendiri menentukan keberhasilan kegiatan pertolongan dan penyelamatan.

Bisa dibayangkan bagaimana besarnya tuntutan profesionalitas dan kecepatan penanganan bencana gempa bumi di Sulawesi Barat serta banjir bandang di Kalimatan Selatan di tengah kondisi sebagian potensi sumber daya pertolongan dan penyelamatan sedang diarahkan untuk menangani kecelakaan pesawat Sriwijaya Air dan tanah longsor di Jawa Barat.

Demikian pula potensi-potensi SAR di daerah-daerah lainnya. Bencana bisa terjadi kapan saja dan di mana saja sehingga Tim SAR di manapun mereka berada dituntut selalu bersiaga dan siap untuk bergerak cepat saat dibutuhkan.

Menurut data BPNB dalam dua pekan pertama Januari 2021 ada lebih dari 90 kejadian bencana alam di berbagai daerah. Sebagian dari bencana alam tersebut bersifat merusak.

Ancaman bencana pun masih akan terus dihadapi pada hari-hari ke depan. Di Sulawesi misalnya, terjadinya gempa besar di Mamuju dan Majene memunculkan peringatan akan terjadinya gempa-gempa berikutnya di Sulawesi bagain barat dan tengah. Bahkan, potensi tsunami bisa terjadi tanpa peringatan awal terlebih dahulu. Sebab rentetan guncangan gempa di Sulawesi Barat telah memperbesar potensi runtuhan di dasar laut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x