Mohon tunggu...
Hendra Wardhana
Hendra Wardhana Mohon Tunggu... soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita | www.hendrawardhana.com | wardhana.hendra@yahoo.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berlebaran dengan Hidangan Kebersamaan

7 Juni 2019   13:23 Diperbarui: 9 Juni 2019   10:43 91 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berlebaran dengan Hidangan Kebersamaan
Suasana makan bersama saat Lebaran pada Rabu (5/6/2019) pagi | Dokumentasi pribadi

Rabu (5/6/2019) pagi, salat Idulfitri di kampung kami selesai tepat pukul 07.00 WIB. Kami semua langsung kembali ke rumah. Kebetulan tempat lokasi salat tidak terlalu jauh sehingga cukup ditempuh dengan berjalan kaki pulang pergi.

Baru sebentar menginjak rumah, terdengar suara panggilan melalui pengeras suara dari musala di ujung jalan komplek rukun tetangga kami tinggal. Semua orang sudah paham maksud panggilan tersebut. Maka satu per satu pintu rumah terbuka dan semua penghuninya berduyun-duyun menuju musala.

Tidak dengan tangan kosong, hampir setiap keluarga datang dengan membawa hidangan dari dapur masing-masing. Begitu banyak yang dibawa sampai deretan meja yang disiapkan untuk meletakkan hidangan di depan musala tidak cukup menampungnya lagi.  

Teras musala pun dimanfaatkan untuk mengumpulkan hidangan-hidangan lainnya yang terus dihantar. Semua hidangan itu nantinya akan disantap bersama.

Warga membawa hidangan dari dari dapur rumahnya masing-masing Dokumentasi pribadi
Warga membawa hidangan dari dari dapur rumahnya masing-masing Dokumentasi pribadi
Dalam sekejap warga komplek sudah tumpah ruah di sekitar musala. Sambil menunggu semua warga berkumpul, warga yang sudah datang saling bercakap-cakap. Ada yang berfoto bersama, live IG, atau sekadar mendokumentasikan hidangan-hidangan yang semuanya tampak lezat.

Pukul 08.10 imam musala sekaligus tokoh agama di tempat kami tinggal mulai berbicara dan mengarahkan perhatian semua warga. Sepatah dua patah kata disampaikannya diselipi pesan-pesan keagamaan. Sadar dengan tujuan utama acara pagi itu, ia pun hanya sebentar berbicara. Ceramah singkatnya segera ditutup dengan selarik doa yang diamini secara berjamaah.

Sebagian hidangan yang akan disantap bersama-sama |Dokumentasi pribadi
Sebagian hidangan yang akan disantap bersama-sama |Dokumentasi pribadi
Setelah kata "amin" yang terakhir, semua warga langsung mengatur diri dalam barisan yang ternyata lumayan panjang. Dimulai dari barisan kaum laki-laki hingga ke ujung barisan kaum wanita, kami berjalan untuk bersalaman dan saling menyampaikan maaf.

Sesampainya di ujung barisan, warga langsung menuju tempat hidangan. Ada yang mengambil hidangan di teras musala, ada juga yang menikmati menu dari deretan meja di depan musala.

Semua orang bebas memilih hidangan yang mana pun dan dari siapa pun. Aturannya hanya satu, yakni semua harus bersantap bersama dan tak ada yang boleh pulang lebih dulu membawa hidangan sebelum acara berakhir.

Maka halaman di depan dan di samping musala pun segera menjadi ajang pesta makan kami pagi itu. Beberapa lembar karpet yang biasa digunakan sebagai alas salat di dalam musala dikeluarkan untuk alas duduk kami yang bersantap di luar musala.

Warga berbaris dan saling bersalaman serta meminta maaf |Dokumentasi pribadi
Warga berbaris dan saling bersalaman serta meminta maaf |Dokumentasi pribadi
Nyaris semua hidangan khas lebaran terhidang pagi itu. Yang paling banyak adalah opor ayam, ayam goreng, sambal goreng kentang, oseng tempe, pecel, dan tentu saja ketupat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x