Mohon tunggu...
Kurniawan
Kurniawan Mohon Tunggu... -

😎😎😎

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kebangkitan Manusia Setelah Kematian

7 Oktober 2020   01:20 Diperbarui: 7 Oktober 2020   01:21 251 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebangkitan Manusia Setelah Kematian
-Angels and Saints of the Last Judgement by Michaelangelo-/shionoyama.com

“Tentang apakah mereka saling bertanya? Tentang berita besar yang mereka tentang itu saling berselisih. Sekali-kali tidak, kelak mereka akan mengetahui kemudian sekali-kali tidak, kelak mereka akan mengetahui. ” (QS: An Naba 1-5)

Kutipan di atas merupakan terjemahan langsung dari surah  An Naba ayat 1 sampai 5. Inti pesan yang hendak disampaikan, kurang lebih, adalah bahwa peringatan maupun "ancaman" terhadap manusia (lalai) akan keniscayaan kiamat. Inti pesan itu, oleh karenanya, mengingatkan kita mengenai kebangkitan manusia setelah kematian.

Tanggapan manusia mengenai berita besar tesebut saling berselisih. Ada yang membenarkan dan menerimanya tanpa keraguan sedikitpun. Ada yang menilai bahwa kiamat beserta kebangkitan manusia setelah kematian merupakan peristiwa yang mustahil. Ada yang meyakini tetapi meragukan dan menagih penjelasan rasional. Ada pula yang dapat menerimanya tetapi memilih mengingkarinya karena alasan tertentu.

Perkara kebangkitan manusia setelah kematian melibatkan kayakinan manusia dan aspek pikiran. Agaknya aspek pikiranlah yang lebih dominan. Tulisan ini mengajak untuk melihat kemungkinan-kemungkinan bagaimana kebangkitan manusia setelah kematian.

Materialisme
Kenyataan tak terbantahkan mengenai kehidupan manusia adalah kematian. Setiap manusia pasti akan mati. Kita semua sepakat.

Di dalam kubur, jasad manusia terurai. Mengenai kondisi jiwa manusia setelah kematian terdapat banyak versi. Dari sinilah mulainya persoalan. Apakah jiwa manusia tetap hidup setelah kematian tubuhnya?

Pertanyaan itu dapat dengan mudah kita jawab. Jiwa manusia tetap hidup setelah kematian. Alasannya, pada kematian itu yang terjadi adalah kematian biologis. Hanya tubuh manusia yang mati. Jika demikian, maka bagaimana mungkin kebangkitan manusia setelah kematian sementara tubuh manusia telah terurai menyatu dengan alam. 

Ini nampak mustahil. Namun belum tentu tidak mungkin. Dalam kuasa Tuhan tidak ada yang tidak mungkin. Bagaimanapun, konsekuensi keterlibatan Tuhan secara langsung ialah tidak adanya opsi mengenai dualitas dan bahkan mungkin juga elaborasi tubuh dan jiwa. Oleh karena itu, deskripsi kebangkitan manusia setelah kematian akan sangat terbatas. Apabila  tubuh manusia telah lenyap, yang dapat menyatukan kembali antara tubuh dan jiwa adalah Tuhan.

Gambaran mengenai kebangkitan manusia setelah kematian yakni bahwa manusia akan memiliki kondisi yang kurang lebih sama dengan kondisi kehidupan sebelum kematian. Hal ini demikian karena, tubuh manusia identik dengan ciri kepribadian masing-masing individu. Kebangkitan manusia dari kematiannya haruslah disusun oleh materi-materi pembentuk tubuh yang menyusun tubuh manusia pada kehidupan sebelum kematian dan ini mustahil kecuali melibatkan kuasa Tuhan.

Psikologisme
Adanya kesadaran bahwa manusia digerakkan oleh daya imaterial merupakan dasar psikologisme. Oleh karena penjelasan dari daya imaterial memiliki opsi dualitas maupun keutuhan manusia, keterlibatan Tuhan tidak lagi begitu absolut. Manusia terdiri dari tubuh dan jiwa.

Tubuh dan jiwa manusia dapat berhubungan secara reprosikal, dualitas dan bahkan diskontinuitas. Jiwa sebagai penggerak manusia dapat dipengaruhi oleh tubuhnya, namun sekaligus dapat menjadi sangat determinan bahkan hingga ketubuhannya itu sendiri tidak memiliki pengaruh sama sekali. Kendati demikian, tubuh manusia bukanlah hal yang penting dalam kebangkitan setelah kematian. Hanya jiwa manusialah yang akan dibangkitkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x