Mohon tunggu...
Walentina Waluyanti
Walentina Waluyanti Mohon Tunggu... Menulis dan berani mempertanggungjawabkan tulisan adalah kehormatan.

Peminat sejarah. Dilarang plagiat! Hindari berurusan dengan hukum. Email: walentina.waluyanti@upcmail.nl Website: Walentina Waluyanti ~ Youtube channel: Kiki's Mom

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Jejak Peradaban Primitif di Belanda

29 Mei 2021   17:06 Diperbarui: 30 Mei 2021   03:12 487 42 24 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jejak Peradaban Primitif di Belanda
Foto: Desa Orvelte di provinsi Drenthe, Belanda | Dokumentasi pribadi

Membayangkan Belanda ketika penduduknya sebagian besar masih bertani? Rumahnya beratap jerami dan dindingnya terbuat dari kayu. Ketika itu belum ada bantuan mesin dan teknologi. (Video di akhir tulisan, suasana desa Orvelte).

Belanda versi primitif, kesan ini bisa didapatkan kalau mengunjungi desa Orvelte di provinsi Drenthe Belanda. Desa Orvelte ini ditetapkan oleh pemerintah Belanda sebagai desa yang dilindungi.

Penduduknya sedikit kira-kira 245 jiwa. Ini adalah contoh dari desa pertanian tua di Belanda dalam bentuk yang masih primitif. Primitif yang dimaksudkan di sini adalah ketika masyarakat belum mengenal teknologi modern seperti sekarang.

Diperkirakan desa ini mulai ada sejak abad ke-11 atau abad ke-13. Setidaknya desa ini pertama kali disebut dalam akte tahun 1362. 

Isinya menyebutkan, uskup Utrecht menerima pesan bahwa Theodericus Rottinge dari "Oervelde" telah memberikan sumbangan kepada gereja Westerbork.

Foto: Informasi tentang desa Orvelte, bisa dibaca pengunjung saat memasuki desa ini | Dokumentasi pribadi
Foto: Informasi tentang desa Orvelte, bisa dibaca pengunjung saat memasuki desa ini | Dokumentasi pribadi
Ketika belum ada mesin dan teknologi modern, berabad-abad lampau, manusia masih menggantungkan hidup dari alam dan bercocok-tanam. Maka yang sering dilakukan adalah berpindah-pindah mencari lahan subur.

Di tempat di mana ada petani menetap, merupakan pertanda bahwa lahan yang didiami itu adalah lahan subur. Mulai tahun 1612, mulai ada 13 petani di desa Orvelte yang mengolah desa ini menjadi lahan pertanian. Sejak itu, penduduk yang mendiami desa Orvelte semakin bertambah.

Ketika perkembangan industri dan teknologi semakin maju, desa-desa pertanian tua perlahan-lahan menghilang. Kebutuhan hidup yang semakin mengejar kenyamanan, ikut mengubah cara berbisnis di bidang pertanian. Sehingga sekarang yang ada di Belanda dan Eropa umumnya adalah perusahaan pertanian berskala besar.

Foto: Suasana di desa museum, desa Orvelte di Belanda | Dokumentasi pribadi
Foto: Suasana di desa museum, desa Orvelte di Belanda | Dokumentasi pribadi
Sementara itu, ada kebutuhan untuk mengenal sejarah masa lampau. Bagaimana kehidupan petani pada masa lampau? 

Dari banyak sumber, kita bisa membaca bahwa peradaban manusia dimulai ketika manusia mulai mengenal pertanian.

Dengan mempelajari bagaimana kehidupan petani pada masa lampau berarti juga mempelajari sejarah jejak peradaban manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN