Mohon tunggu...
wahyu teja
wahyu teja Mohon Tunggu... Dosen

Dosen dan Peneliti bidang Informatika (Kedokteran)

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Membaca Itu Kebutuhan Dasar Setiap Balita

20 April 2021   11:05 Diperbarui: 20 April 2021   11:18 30 2 0 Mohon Tunggu...

Membaca dan menulis adalah landasan dasar dari sistem Pendidikan. Membaca dan menulis meningkatkan juga sebagai  komponen dasar pendidikan. Banyak orangtua mendorong anaknya untuk membaca di luar kelas untuk meningkatkan pemahaman bacaan, kosakata, pengetahuan umum, dan kesadaran budaya. Penelitian menunjukkan bahwa kesenangan membaca memiliki pengaruh yang lebih besar pada kinerja akademis anak secara keseluruhan dari pada bersosialisasi (misalnya Pearson, 2015).

Dapatkan ilmunya, bukunya, dan parenting disini bunda,,, klik saja gratis kok

Menurut Bridges (2014), “Banyak dari selebritas dan pemimpin kami yang dihormati adalah pembaca yang rajin Memang, sulit untuk menemukan orang sukses yang tidak "(hlm. 7). Membaca membuka jalan di seluruh dunia untuk pengetahuan yang tidak dapat diakses oleh non-pembaca. Studi terbaru dilakukan oleh Kidd dan Castano (2013) dari The New School for Social Research di New York City, menyarankan membaca kesenangan empati yang mendalam dan untuk sementara memungkinkan pembaca untuk lebih memahami kondisi mental orang lain (Wilhelm & Smith, 2014). Dengan kata lain, manfaat kesenangan membaca mungkin sudah banyak dampak yang lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya.

Studi ini berfokus pada perbandingan keberhasilan akademis keseluruhan dari pembaca kesenangan (kadang-kadang disebut sebagai pembaca independen) dan pembaca non-kesenangan. Menurut Cullinan (2000), kesenangan pembaca di semua tingkat kelas yang mendapat nilai lebih tinggi pada tes standar di semua bidang pelajaran, dikembangkan keterampilan pemahaman bacaan yang lebih baik, telah meningkatkan kefasihan, dan menunjukkan tingkat umum yang lebih tinggi pengetahuan. Namun, terlepas dari bukti bahwa kesenangan membaca berdampak positif bagi siswa akademisi, jumlah siswa yang membaca untuk kesenangan telah menurun dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Menurut kepada National Endowment for the Arts (2007), “persentase anak usia 17 tahun yang tidak membaca apa pun di semua untuk kesenangan telah berlipat ganda selama periode 20 tahun” (hlm. 7). Sedangkan studi sebelumnya telah difokuskan pada pola membaca nasional, penelitian ini difokuskan pada siswa kelas sebelas di SMA pedesaan Texas Tenggara sekolah.

Meskipun telah ada penelitian (Clark & Rumbold, 2006; National Reading Panel, 2000; National Endowment for the Arts, 2007) tentang dampak kesenangan membaca secara keseluruhan keberhasilan akademik siswa, terdapat kekurangan data tentang perbedaan rata-rata kelas yang dapat diukur dari mata pelajaran tertentu: bahasa Inggris, matematika, sains, dan sejarah. Penelitian ini diperlukan agar untuk menentukan apakah pembaca kesenangan mengalami peningkatan rata-rata kelas dari mata pelajaran inti, minimal peningkatan hubungan dengan rata-rata dalam mata pelajaran inti, atau jika kesenangan membaca tidak berdampak pada siswa kinerja keseluruhan dalam mata pelajaran inti mereka

VIDEO PILIHAN