Mohon tunggu...
Wahyu Indah Retnowati
Wahyu Indah Retnowati Mohon Tunggu... penulis yangs suka baca buku dan menonton film

content creator dan script writer

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menyikapi Nilai Luhur Nyepi di Tahun Politik

7 Maret 2019   23:00 Diperbarui: 7 Maret 2019   23:09 27 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyikapi Nilai Luhur Nyepi di Tahun Politik
sumber : www.idntimes.com

Hari ini tanggal 7 Maret 2019, masyarakat Hindu di Indonesia melaksanakan hari raya mereka. Perayaan yang tergolong unik ini berlangsung seharian penuh. Kenapa unik? yah, karena selama satu hari ini masyarakat Hindu di negara kita tidak melakukan apapun. 

Mereka cenderung "nyepi" dan menyendiri dari segala kegiatan yang bersifat duniawi. Tujuannya untuk khusyuk memikirkan kerohanian mereka dan merenungkan apa saja yang sudah mereka lakukan selama satu tahun ke belakang. Karena itulah, hari raya mereka dinamakan HARI RAYA NYEPI. 

Berbeda dengan hari raya umat lainnya yang cenderung dirayakan dengan kemenangan dan suka cinta, masyarakat Hindu justru sebaliknya. Melalui serangkaian ritual selama nyepi, mereka dilarang melakukan 4 hal. Diantaranya : 

1. Amati geni atau dilarang menggunakan api. Termasuk di dalamnya listrik. 

2. Amati karya atau dilarang bekerja selama hari raya nyepi. Kegiatan yang diperbolehkan hanya beribahadah. Selain itu dilarang.

3. Amati Lelunganan atau dilarang bepergian kemanapun. Bahkan tidak boleh keluar dari rumah. Penganut agama Hindu diharuskan berdiam diri di dalam rumah sepanjang hari, tanpa melakukan kegiatan apapun. 

4. Amati Lelanguan atau dilarang makan minum. Masyarakat Hindu diharuskan berpuasa selama satu hari penuh di hari raya nyepi. 

Jika melihat cara beribadah umat Hindu, ada makna yang teramat dalam yang berpusat pada pribadi masing-masing. Terlebih "Nyepi" sendiri ternyata memiliki makna khusus bagi masyarakat Hindu. 

Menurut tradisi zaman dahulu, masyarakat Hindu akan berdiam diri di rumah sepanjang hari tanpa melakukan kegiatan apapun. Hal itu rupanya dimaksudkan untuk mengelabuhi roh jahat yang diyakini berkeliaran untuk menyiksa manusia. Ketika satu hari tidak ada kegiatan apapun, maka roh jahat itu akan pergi dengan sendirinya karena menganggap tidak ada penghuninya. Dengan begitu, manusia terbebas dari gangguan roh jahat. 

Terlepas dari sejarah tradisi perayaan Nyepi, kitaa sebagai non Hindu tetap harus bertoleransi dengan apapun keyakinan mereka. Apalagi untuk tahun ini, ada perbedaan yang dirasakan oleh sebagian masyarakat Hindu. Karena tahun 2019 merupakan tahun politik. Tentunya banyak harapan yang didengungkan para petinggi untuk kesuksesan pemilu yang akan datang. 

Lalu bagaimana dengan sikap kita sebagai bagian dari masyarakat Indonesia? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN