Mohon tunggu...
Wahyu Sapta
Wahyu Sapta Mohon Tunggu... Penulis - Penulis #Peraih Best In Fiction Kompasiana Award 2018#

Menyatulah dengan alam, bersahabatlah dengan alam, ikuti alirannya, lalu kau rasakan, bahwa dunia itu indah, tanpa ada suatu pertentangan, damai, nyaman, teratur, seperti derap irama alam berpadu, nyanyian angin, nyanyian jiwa, beiringan, dekat tapi tak pernah berselisih, seimbang, tenang, alam, angin, jiwa, mempadu nyanyian tanpa pernah sumbang...

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Artikel Utama

Pagiku Tak Lagi Secerah Rupawan

20 September 2021   19:41 Diperbarui: 27 September 2021   19:29 448 44 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pagiku Tak Lagi Secerah Rupawan
Sumber ilustrasi: Kompas.com/Lucky Pransiska

Pernah aku katakan padamu, bahwa pagi akan menjadikanmu lebih rupawan. Semburat cerah wajahmu pancarkan indah tersentuhnya.

Hei, diriku! Nikmati pagimu. Hirup ia sepuasmu. Cerahkan harimu, lalu katakan: "Ini aku! Dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Tak ada yang lebih indah, saat bergumul dengan pagi hari."

Lalu, pagi yang selalu cerah dimataku, kunikmati hari yang berulang, namun mengapa tak secerah biasanya? 

Pagi ini lebih panas. Udara dingin menguap entah kemana. Membuatku merasa lebih gerah. 

Aku menuju ujung sana, yang biasanya rimbun oleh pepohonan. "Ah, benar saja, pohon telah menghilang!" Pantas saja panas tak terserap oleh sejuknya dedaunan pohon-pohon. 

"Siapa yang telah menebangnya? Apa salah pohon? Bahkan ia telah memberikan kesejukan. Tapi mengapa dianggap mengganggu? Demi apa?"

Ah, ya. Pengembang baru saja datang, merasa bahwa lahan itu miliknya, maka ia berhak atas pohon-pohon itu. Lalu, siapa yang dipersalahkan? Ketika lahan resapan, tak lagi bisa berfungsi?

Aku tak bisa membayangkan jika kemudian turun hujan, datang tiba-tiba. Akar pohon tak lagi bisa menahan laju derasnya, hingga banjirpun tak bisa ditolak. Air akan memenuhi area sekitarnya. Membenamkan segalanya. Juga kenangan indahku tentang pagi.

Huh, asap pun menjulang tinggi menuju lapisan ozon. Menyesakkan pagiku yang biasanya segar oleh harumnya dedaunan. Pohon-pohon mulai terbakar, kemudian memberangus ranting-ranting. Menghitamkan dedaunan. 

Kratak... kratak...!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
20 September 2021
LAPORKAN KONTEN
Alasan