Mohon tunggu...
Wahyu Sapta
Wahyu Sapta Mohon Tunggu... Penulis #Peraih Best In Fiction Kompasiana Award 2018#

Menyatulah dengan alam, bersahabatlah dengan alam, ikuti alirannya, lalu kau rasakan, bahwa dunia itu indah, tanpa ada suatu pertentangan, damai, nyaman, teratur, seperti derap irama alam berpadu, nyanyian angin, nyanyian jiwa, beiringan, dekat tapi tak pernah berselisih, seimbang, tenang, alam, angin, jiwa, mempadu nyanyian tanpa pernah sumbang...

Selanjutnya

Tutup

Foodie Artikel Utama

Lentog, Kuliner Khas Kota Kudus, Sajian Tanpa Daging

15 Mei 2021   23:34 Diperbarui: 16 Mei 2021   02:33 828 51 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lentog, Kuliner Khas Kota Kudus, Sajian Tanpa Daging
Lentog, kuliner khas Kota Kudus, sajian tanpa daging. Foto: Wahyu Sapta.

Banyak sajian kuliner khas yang bisa didapat ketika berkunjung ke Kota Kudus. Selain soto Kudus, nasi pindang, jenang, juga ada lentog Kudus. Memang lentog ini tidak sepopuler kuliner lainnya. Padahal lentog ini termasuk kuliner legendaris yang telah lama ada, loh.

Dahulu, beberapa kali saya bisa mampir dan sering mencicipi kuliner ini. Tetapi semenjak pandemi merebak, saya membatasi untuk mampir ke tempat kuliner jika sedang mengunjungi kota tertentu, termasuk kuliner lentog. Sekarang, paling banter saya take away atau memesan untuk dibawa pulang, sebagai obat kangen pada makanan tersebut saja.

Seperti hari ini, tanggal 15 Mei 2021, saya berkesempatan mengunjungi Kota Kudus. Nah, saya dan keluarga ingin kembali mencicipi lentog Kudus yang khas ini. Memang saya tidak makan di tempat, melainkan memesannya untuk dibawa pulang. 

Masih agak cemas pada pandemi. Sebisa mungkin saya mengurangi kerumunan dan tetap menjaga prokes agar terhindar penularannya. Apalagi masih dalam situasi lebaran, banyak yang antre untuk bisa menikmati kuliner khas ini.

Ketika musim lebaran seperti sekarang, beberapa pemudik yang bisa pulang kampung atau pengunjung Kota Kudus, biasanya akan menyerbu penjual lentog. Mereka ingin menikmati sajian yang dikangeni, karena hampir jarang ada tersedia di kota lain. Hanya ada di Kota Kudus.

Sedangkan lentog itu sendiri banyak ditemui di berbagai lokasi di Kota Kudus. Hampir di setiap tempat, banyak yang berjualan lentog di pagi hari hingga siang. Tetapi lokasi yang paling gampang dan pasti ada, adalah di Desa Tanjung Kecamatan Jati, Kudus. 

Di lokasi desa Tanjung merupakan pusat kuliner lentog, sehingga populer dengan nama Lentog Tanjung. Para pemburu kuliner lentog, sudah hafal dan akan menuju Desa Tanjung untuk bisa merasakan sajian legendaris di kota ini, karena lentog termasuk makanan klangenan.

Makanan khas Kota Kudus ini merupakan menu sarapan yang banyak ditemukan ketika pagi hari. Sajian yang terdiri dari lontong, sayur gori atau nangka muda, tahu yang digoreng lalu dimasak seperti lodeh ini, bersantan yang tidak terlalu pekat. Rasanya ringan, tidak eneg.

Meskipun memakai bahan utama nangka muda, tetapi kuliner ini tidak seperti gudeg Yogyakarta yang berwarna merah dan manis. Foto: Wahyu Sapta.
Meskipun memakai bahan utama nangka muda, tetapi kuliner ini tidak seperti gudeg Yogyakarta yang berwarna merah dan manis. Foto: Wahyu Sapta.
Meskipun memakai bahan utama nangka muda, tetapi kuliner ini tidak seperti gudeg Yogyakarta yang berwarna merah dan manis. Nangka muda dimasak seperti lodeh dengan santan encer dan berwarna putih. Rasanya asin manis gurih, karena memakai gula pasir sebagai rasa manisnya. Bukan memakai gula merah seperti pada gudeg.

Sedangkan tahunya dimasak terpisah, dengan bumbu yang hampir mirip. Selain tahu, terkadang juga diberi tempe yang diiris kecil dan tidak terlalu tebal.

Tahu dipotong bentuk segitiga kecil, kemudian digoreng setengah matang terlebih dahulu, baru diolah sebagai masakan pendamping sayur gori atau nangka muda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN