Mohon tunggu...
Wahyu Sapta
Wahyu Sapta Mohon Tunggu... Penulis #Peraih Best In Fiction Kompasiana Award 2018#

Menyatulah dengan alam, bersahabatlah dengan alam, ikuti alirannya, lalu kau rasakan, bahwa dunia itu indah, tanpa ada suatu pertentangan, damai, nyaman, teratur, seperti derap irama alam berpadu, nyanyian angin, nyanyian jiwa, beiringan, dekat tapi tak pernah berselisih, seimbang, tenang, alam, angin, jiwa, mempadu nyanyian tanpa pernah sumbang...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

5 Alasan Saya Menyukai Kucing, Salah Satunya karena Dengkur

29 Februari 2020   18:31 Diperbarui: 29 Februari 2020   20:39 2418 21 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
5 Alasan Saya Menyukai Kucing, Salah Satunya karena Dengkur
Kucing yang lucu. Foto: Wahyu Sapta.

Teman saya pernah curhat, ia tidak menyukai kucing. Ada berbagai alasan mengapa ia tidak menyukainya. Ia juga takut bila didekati seekor kucing. Sebenarnya sih, cenderung bukan takut. Tetapi semacam phobia, karena orang tuanya dulu takut dengan kucing. Begitu juga kakek neneknya.   

Eh, anaknya teman saya itu juga tidak menyukai kucing. Kalau sedang berkunjung ke rumah, kadang kakinya naik kursi ketika ada kucing mendekat. Saya pun membatin, "Padahal, kucing itu kan imut. Mengapa harus takut?" 

Asal kita merawatnya dengan penuh kasih sayang, mengajarinya agar tidak pup sembarangan, tidak akan merepotkan. Maka akan menjadi hal yang menyenangkan ketika bersamanya. Kucing juga tidak menakutkan dan galak. Bahkan manis manja. 

Tentang kucing ini, saya berkebalikan dengan teman saya tadi. Saya menyukainya, hingga kadang ketika bertemu kucing di jalan, saya menyapanya, "Hai, Pus. Kamu kok ganteng sih?" Menurut saya, kucing itu ganteng dan cantik. Lucu dan imut. Hahaha... aneh kan? Namanya juga suka. 

Kucing membuat saya terhibur dengan tingkahnya yang lucu. Sampai-sampai orang terdekat saya hafal. Dan mereka tertular. Mereka juga sering cerita ketika bertemu kucing. "Bun, aku tadi ketemu pus. Bagus banget loh. Iyeng aja kalah ganteng." Berbagi foto tentang kucing di keluarga juga sudah biasa. Hehehe...

Nah, kucing itu bisa menjadi teman yang baik buat manusia, loh. Mereka memiliki insting untuk mengetahui siapa yang suka dan yang tidak suka padanya. Sehingga ketika kita suka padanya, maka kucing pun membalasnya dengan menyukai kita juga. 

Jika ditanya kenapa saya menyukai kucing, maka ada 5 alasan untuk itu. 

1. Kucing bisa menjadi teman bicara, hiburan, dan penghubung
Meskipun dengan bahasa yang berbeda, kucing bisa menjadi teman bicara. Ketika saya bicara apa, kucing menyahut apa. Alih-alih saya jadi tertawa sendiri. Merasa lucu. Mereka juga mengerti kalau kita sayang padanya.

Kadangkala pula, kucing menjadi obyek guyonan di keluarga. Kami ramai-ramai mengajak bicara kucing dan bercanda. Dimarahi juga tidak protes. Jawabnya hanya mengeong.

Apalagi ketika kucing merasa lapar. Maka mereka mengeong semakin keras, bagai paduan suara. Bisa menjadi bahan hiburan untuk kami. Nah, kucing juga bisa menjadi penghubung keakraban antar keluarga, bukan? 

Kucing bisa menjadi teman bicara. Foto: Wahyu Sapta.
Kucing bisa menjadi teman bicara. Foto: Wahyu Sapta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x