Mohon tunggu...
Nidya Utami
Nidya Utami Mohon Tunggu... Aku perempuan pemimpi dan santai

Punya cita-cita, berani mencoba

Selanjutnya

Tutup

Fesyen

Pengalaman Pakai Batik Cukup Rutin

5 Oktober 2019   12:37 Diperbarui: 12 Oktober 2019   22:39 0 0 0 Mohon Tunggu...

Memang batik terkesan formal ya, kayak cocoknya untuk kondangan saja. Tapi saya tak malu-malu dan sering memakai batik ke mall atau ke resto. Kalau ortu saya ada reunian dan saya diajak, selalu batik menjadi pilihan. Kebetulan saya baru saja mulai memikirkan penampilan setelah berumur 25 tahun ke atas, dulu mah pakaian saya cuma sweter, kaos oblong, jaket, legging, gitu-gitu doang... 

Batik itu, apalagi yang sudah campuran ya, saya paling suka batik yang ada risletingnya, menurut saya keren. Karena polanya semarak dan warna warni bernuansa ethnic dan hippie chic bukannya jadul dan emak-emak ish... Entahlah, dont quote me on that, selera saya saja. 

Saya malah pernah pakai batik saat saya pergi ke festival musik, ceritanya lagi jalan bareng kawan hehehe... Orang di festival musik itu pada bingung, ni cewek kok pakai celana batik ke festival musik hahahaha saya ingat cewek-cewek pakai topi fedora lagi nonton Marion Jola. mereka terbelalak dengan fashion faux pas saya... EGP ! 

Kalau ke museum kan pakai batik wajar saja dan pernah saya lakukan... Mungkin ada faktor banyak baju batik tidak terpakai di rumah, saya yang suka thrifting alias beli barang murah(saya pernah curi rok tartan di rumah nenek saya) berpikir, apa salahnya dipakai... You cant go wrong with batik... Bisa dipakai kemana saja, saya pernah lihat seorang dj pakai batik, dilain waktu lihat wisuda saudara pakai batik.  Kecuali ke pasar ya... Eh malah ke pasar pakai celana batik boleh-boleh saja. Daster kan semacam batik juga. 

Konklusinya  hobi pakai batik itu selain nyaman juga tanda cinta Indonesia. Mari anak muda lebih seringlah pakai batik.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x