Mohon tunggu...
Vincent Setiawan
Vincent Setiawan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Seorang Mahasiswa Teknik President University

Mahasiswa yang mencoba mengeluarkan segala pemikirannya. Seorang Mahasiswa aktif, menulis sejak bangku SMP tetapi tidak pernah terpublish secara gamblang bahkan di lingkungan keluarganya sendiri. Merasa salah jurusan karena lebih sering nulis daripada membuat alat, tetapi sudah nyaman dengan jurusannya.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Dari Stress Jadi Gemuk

9 September 2021   20:30 Diperbarui: 9 September 2021   20:32 87 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dari Stress Jadi Gemuk
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Banyak orang yang berkata ketika stress yang terjadi seharusnya adalah badan menjadi lebih kurus. Bahkan ada yang bilang, orang stress itu mukanya seperti mayat. 

Mungkin bagian muka seperti mayat adalah sesuatu yang benar bagi saya kala saya dulu merasakan stress akibat dari Cancel Culture dan juga masalah yang berlarut-larut kala saya SMA. 

Namun, untuk bagian badan menjadi kurus adalah sebuah kemustahilan bagi saya kala itu. Saya sadar betul bahwa tadinya berat badan saya ketika saya berada di kelas 11 awal, selalu stabil di kisaran 67-70. 

Memang cukup gemuk bagi saya yang hanya memiliki tinggi 170 cm kala itu. Namun, dengan tinggi yang sama saya malah memiliki berat badan di kisaran 78-85 kilo di kelas 11 akhir ketika saya sudah merasakan stress. Kok bisa?

Jikalau saya menarik cerita ini kembali ke belakang, saya bisa melihat bahwa penyebabnya adalah 3 hal yang semua manusia sebenarnya lakukan. Tidur, Makan, dan Olahraga. 

Sayangnya, ketiga hal ini tidaklah berjalan secara baik dan tidaklah saling mendukung satu sama lain. Sehingga terjadi ketidakseimbangan dalam hidup saya kala itu. 

1. Perihal Tidur

Mungkin ini hanya terjadi pada saya, atau terjadi pada orang lain saya kurang tahu juga. Namun, di saat stress saya sedang ada pada puncaknya kala itu, saya luar biasa terikat dengan tidur. 

Rasanya, bangun saja tidak ingin. Saya masih ingat betul di kala saya menghabiskan hampir  12 jam hanya untuk tidur. Waktu itu saya pulang dari sekolah sekitar jam 4 sore, saya mandi, makan sedikit lalu tidur. 

Di pertengahan jam 10 barulah saya terbangun sebentar untuk melakukan tugas dan sekitar pukul 11 malam saya tidur kembali hingga jam 5. 

Dan jikalau anda menerka ini tidak terjadi sekali, anda betul. Ini terjadi hampir kurang lebih 5 hari kala itu. Meskipun begitu orang di rumah hanya berpikir jikalau saya terlalu capek. Padahal faktanya tidaklah seperti itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan