Mohon tunggu...
Vincent Setiawan
Vincent Setiawan Mohon Tunggu... Seorang Mahasiswa Teknik Suka Menulis

Mahasiswa yang mencoba mengeluarkan segala pemikirannya. Seorang Mahasiswa aktif, menulis sejak bangku SMP tetapi tidak pernah terpublish secara gamblang bahkan di lingkungan keluarganya sendiri. Merasa salah jurusan karena lebih sering nulis daripada membuat alat, tetapi sudah nyaman dengan jurusannya. Menerima sumbangan dan dukungan lewat https://trakteer.id/vincent-leonhart-setiawan- (Akan ada konten eksklusif saya di sana yang berkaitan dengan pengembangan diri dan tulisan-tulisan yang lebih frontal)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kenapa Orang Indonesia Kepo

9 Maret 2021   21:22 Diperbarui: 9 Maret 2021   21:41 165 2 0 Mohon Tunggu...

Bisik-bisik tetangga, kini mulai terdengar s'lalu........

Familiar dengan lagu dangdut tersebut? Familiar pula dengan perilaku orang Indonesia yang sama persis dengan lagu itu? 

Ya memang orang Indonesia terkenal kepo. Mungkin bukan hanya orang Indonesia, tetapi kebanyakan negara-negara di Asia pun memiliki unsur kepo ini. Kepo memang bukan penyakit, tetapi kalau terlalu kental, rasanya dapat memicu rasa risih. 

Tapi, pernah gak sih kalian berpikir, kenapa sih orang Indonesia itu kepo? Kenapa sih orang-orang di Indonesia terutama yang sudah tua-tua itu kayaknya rese dengan kehidupan orang lain?

Jawabannya adalah saya tidak tahu pasti. Tetapi, jikalau kita amati, perilaku kepo ini berkaitan dengan gaya hidup dan bentuk masyarakat Indonesia. Tidak percaya? Mari kita ulas.

Pertama-tama, kita bisa melihat dari konsentrasi masyarakat Indonesia. Masyarakat Indonesia, dari zaman dahulu, hingga sekarang, terkonsentrasi di pusat-pusat sumber daya. 

Pada zaman dulu, mereka hidup di dekat sungai sebagai sumber pengairan. Ada pula yang tinggal di dekat gunung berapi karena lahan yang subur. Bahkan, zaman sekarang pun mereka hidup di pusat-pusat industri sebagai sumber penghasilan. 

Dari konsentrasi masyarakat yang berkumpul di pusat-pusat sumber daya seperti ini, bukanlah tidak mungkin muncul suatu perasaan khusus. Perasaan itu disebut rasa kekeluargaan. 

Orang-orang Indonesia yang berkumpul di dalam suatu komunitas dan masyarakat yang berbentuk seperti ini akan merasa bahwa orang-orang di sekitar mereka adalah saudara mereka sendiri. Sehingga, mereka akan berusaha memunculkan rasa peduli kepada sesamanya, sebagai keluarga senasib (dapatlah kita sebut seperti itu). 

Sayangnya, rasa peduli ini ketika diimplementasikan, akan memunculkan 2 output. Output pertama adalah kebiasaan untuk bergotong royong dan berbagi dengan sesama, sedangkan output kedua adalah perilaku KEPO. 

Ya benar, KEPO. Kenapa kok harus kepo? Jikalau kita melihat kembali ke nenek moyang kita pada zaman prasejarah, mereka harus bersikap kepo kepada anggota kelompoknya untuk memastikan kalau kelompoknya baik-baik saja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN