Mohon tunggu...
VIKTORINUS REMA GARE
VIKTORINUS REMA GARE Mohon Tunggu... Apa adanya,jujur,bertanggung jawab dan pekerja keras

Pejuang Kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Menepis Badai (Cerita Bersambung)

27 Februari 2021   20:03 Diperbarui: 1 Maret 2021   20:35 84 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menepis Badai (Cerita Bersambung)
Ilustrasi meminta restu ibu (sumber: Fokusmetrosulbar.com)

Bagian Ketiga

Meminta Restu

(Perjuangan meyakinkan kedua orang tuaku, dan lambaian tangan ibu melepas kepergianku sampai aku menghilang dari padangannya.)

Setelah lulus SMU, kegundahan hatiku kian melanda. Kerinduan untuk melanjutkan kuliah terbayang kekhawatiran, apakah kedua orang tuaku sanggup membiayai kuliahku? Apalagi ayahku sakit-sakit. Melanjutkan kuliah adalah suatu keniscayaan.

Dalam kegalauan hati, aku mengutarakan niat hatiku untuk merantau ke Ujung Pandang kepada ibuku.

"Bu, saya mau merantau ke Ujung Pandang". Mendengar permintaanku untuk merantau, Ibuku menjawab dengan deraian air mata.

"Nak, kalau kamu pergi merantau untuk mencari kerja, pergi kamu punya badan, pulang juga kamu punya badan. Kami orang tua tidak bangga, tetapi kalau kamu merantau untuk kuliah, pergi kamu punya badan, pulang bawa ijazah, ibu dan bapak bangga.

Ibu dan bapakmu mau setelah ini kamu kuliah di Unifersitas Flores (Unflor) Ende," kata ibuku. Aku hanya mendengarkan, apa yang dikatakan ibu.

"Jika terjadi apa-apa dengan kamu, ibu dan bapak bisa tahu karena kami bisa ke sana melihat kamu, dan juga segala kebutuhanmu sehari-hari seperti beras, sayur, bisa dikirim lewat bus Bajawa --- Ende," lanjut ibuku.

"Bu, jika aku kuliah di Unflor, segala biaya hidupku pasti dari bapak dan ibu, karena aku tidak bisa kerja sambil kuliah. Aku kasihan dengan bapak dan ibu. Bapak sakit-sakit, aku juga kasihan bu. Aku dengar cerita dari orang-orang, di Kota bear banyak lapangan pekerjaan bu, aku bisa sambil kuliah sambil kerja. Aku berjanji bu, jika bapak dan ibu mengijinkan ke Ujung Pandang, Sulawesi Selatan, aku akan kuliah sambil kerja, kerja apa saja bu, yang penting aku dapat membantu meringankan beban bapak dan ibu. Segala biaya hidup selama kuliah, aku yang cari. Ibu dan bapak cukup siapkan saya uang kuliahnya, aku janji bu." Kuyakinkan ibuku dengan kalimat-kalimatku.

Dalam pergulatan yang melelahkan, karena bapakku benar-benar menentang keinginanku kuliah di Ujung Pandang (sekarang Makassar), karena pertimbangan bapakku, aku masih begitu muda, belum mengetahui situasi kota besar dan pemikiran-pemikiran yang tidak baik jika aku kuliah di kota besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x