Mohon tunggu...
Octaviani
Octaviani Mohon Tunggu... mahasiswa

asal usul takan bisa jadi penghalang untuk bekarya _bulukjegara_

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Menumbuhkan Toleransi dalam HUT Ke-74 RI

15 Agustus 2019   21:34 Diperbarui: 15 Agustus 2019   21:35 208 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menumbuhkan Toleransi dalam HUT Ke-74 RI
https://seeklogo.com

Setelah melewati proses panjang dan perjuangan yang penuh pada 17 Agustus 1945, bangsa  ini merdeka. Merdeka dari para penjajah dan menjadi bangsa yang mandiri dan bebas. Kemerdekaan bangsa ini terjadi karena perjuangan dan pengorbanan yang dilakukan oleh pahlawan-pahlawan negeri ini.

Para pahlawan memperjuangkan bangsa ini dengan kepenuhan tanpa memikirkan dirinya sendiri. para pahlawan dari pelosok nusantara saling bersatu padu untuk mengusir para penjajah. Pahlawan ini tak pernah pandang bulu, pandang agama, suku, ras, bahkan kepentingan mereka saling bersatu padu. Jika para pahlawan menjunjung tinggi toleransi bagaimana dengan kita menumbuhkan toleransi dalam HUT RI ke 74?

Dewasa ini bangsa Indonesia krisis toleransi. Seakan-akan SARA dan pandangan politik yang tak sama menjadi penghalang kita untuk kita bersatu. Setiap orang menganggap apa yang dipercayanya adalah benar, dan saling menyalahkan.

Saling menyudutkan satu sama lain. Jika kita membuka media sosial kita banyak perang kata dan saling menjelekkan yang kita temukan. Hal ini sangat miris, toleransi semakin memudar di bangsa yang usianya sudah lanjut.

Selanjutnya bagaimana kita menumbuhkan toleransi dalam bangsa ini. pertama-tama mulai dari diri sendiri, kita memang diciptakan beraneka ragam dan saling membutuhkan satu sama lain. Jadi kita harus menumbuhkan rasa saling menghargai orang yang berbeda dari diri kita.

Kedua menangkal diri dari hal-hal yang berbau SARA. Kita adalah bangsa yang majemuk kita tidak bisa membuat orang lain untuk melakukan apa yang kita lakukan, tapi setidaknya kita bisa menangkal diri dari  hal- hal yang berbau SARA. Misalnya saja, kita menyaring segala berita, jangan membuka komentar di postingan yang berbau sara. Kita tentu dapat menebak bahwa mereka akan perang kata di di sana. Jika kita sudah tidak membukanya tentu tidak ada peluang untuk kita ikut berkomentar di sana dan merasa panas hati.

Ketiga berpikir bahwa perbedaan itu indah, dan bersatu adalah hal yang harus kita lakukan,Bung Karno pernah berpidato

"..kalau kau jadi Hindu jangan jadi orang India

Kalau kau jadi Islam jangan jadi orang Arab

Kalau kau jadi kristen jangan jadi orang Yahudi

Tetaplah jadi orang Nusantara dengan Adat Budaya Nusantara yang kaya ini

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x