Mohon tunggu...
Vethria Rahmi
Vethria Rahmi Mohon Tunggu... Penulis - Pranata Humas Ahli Muda Kanwil Kemenag Riau

Thalabul Ilmi yang tak berhenti belajar

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Dari Idulfitri Versi Lebaran Menuju versi Al-Quran, Mengesankan!

24 Mei 2020   07:46 Diperbarui: 24 Mei 2020   10:28 1240
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kenangan Idulfitri Berkesan

Awalnya aku mengalami perayaan Idulfitri versi Lebaran, begitu mengesankan. Seperti melihat permukaan lautan yang biru, bergelombang dan   di atasnya mengapung perahu paling mewah. Walau akhirnya kusadari ternyata itu cuma seperti perahu kertas. Lho, kok?.

Kesadaran dari Idulfitri versi Lebaran, menuju Idulfitri versi Al-Quran  yang justru sungguh berkesan.

Seperti analogi di atas,  kurasakan perayaan Idulfitri versi lebaran hanya  terlihat bersuka cita  tapi faktanya kekalutan dimana-mana. Mengapa bisa?. Semuanya disebabkan kesalahpahaman dari pengertian kata "Id". Karena dalam bahasa dan budaya Arab diartikan "pesta", selain berarti "kembali".

Dalam konteks pesta itulah, kata "alfithru atau fitri"   dianggap sama dengan "al-futhr"  yang artinya , dalam budaya Arab, sama dengan "sarapan" alias makan pertama di pagi hari. 

Karena itu, tidak heran kalau dulu aku mengartikan Idulfitri sebagai Hari Raya Berbuka alias kembali makan, usai sebulan puasa Ramadan.

Konyolnya diriku dahulu, menyelenggarakan acara pesta dengan bersuka-ria, sambil bakar-bakar petasan karena senang telah dibebaskan untuk kembali makan. He he, autokritik.

Maka pada Hari Raya Idulfitri seperti itu makanan dan minuman melimpah ruah, sampai banyak yang terbuang.

Bahkan silaturrahmi pun dilakukan dengan cara saling tukar dan kirim-kiriman makanan. Kemudian, masuknya budaya Barat, kirim-kiriman makanan yang dulu hanya dilakukan dengan rantang dan keranjang sederhana, diubah ke dalam bentuk parcel.

Meski hal itu  kadang hanya berlaku di kalangan menengah ke atas, dan tujuannya kadang melenceng menjadi semacam cara untuk "menjilat" atau "menyuap" dan sebagainya."

Itulah kenapa KPK dulu menyoroti pengiriman parsel dari pengusaha ke pejabat yang konon harga parcel yang dikirim mencapai belasan juta rupiah.

Tidak mengherankan   akibat dari pemahaman Idulfitri versi lebaran yang hura-hura itu, kurasakan perekonomian menjadi inflasi Karena "deficit spending" alias kalap belanja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kisah Untuk Ramadan Selengkapnya
Lihat Kisah Untuk Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun