Mohon tunggu...
Vethria Rahmi
Vethria Rahmi Mohon Tunggu... Pranata Humas Ahli Muda Kanwil Kemenag Riau

Thalabul Ilmi yang tak berhenti belajar

Selanjutnya

Tutup

Sehatdangaya Pilihan

3 Gaya Sehat Holistik Atasi Sakit Ringan, Muluskan Ibadah Ramadan

28 April 2020   23:59 Diperbarui: 29 April 2020   00:05 20 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
3 Gaya Sehat Holistik Atasi Sakit Ringan, Muluskan Ibadah Ramadan
Sumber: Vethria Eya Rahmi



Pada dasarnya puasa (As-Shiyam) itu menyehatkan jiwa dan raga, asal tahu Ilmunya. Bicara ilmu tidak bisa parsial. Tapi harus holistik. Maka saya tawarkan 3 gaya sehat holistik sebagai cara hidup yang jitu. Karena telah saya alami sendiri, khususnya dalam mengatasi sakit ringan supaya ibadah lancar.

Puasa itu sendiri menyehatkan selama melaksanakan sahur dan berbuka, kita tetap berpola makan sehat, berpola gerak sehat, dan berpola pikir sehat.


1. Berpola Makan Sehat

Kita seharusnya selalu menjaga asupan seimbang antara karbohidrat, protein, vitamin, mineral dan air. Jika dilengkapi dengan susu segar, lebih menjamin dalam netralisir racun yang mungkin saja termakan dalam dosis kecil.

Tentu saja semua nutrisi tersebut harus dikonsumsi secara proporsional selama Ramadan. Agar ibadah tetap lancar, kita  jangan makan dan minum secara berlebihan dan atau kekurangan. Tapi dengan pertimbangan agar memenuhi AKG (Angka Kecukupan Gizi).

Yang tidak kalah urgennya, makanan harus higienis. Bebas kuman dan bakteri serta jamur berbahaya. Bahkan harus  bebas dari zat adiktif. Misalnya: pengawet, pemanis, pewarna yang termasuk (Kimia) sintetis.

Bila mampu, sering mengkonsumsi beras, sayur dan buah yang ditanam secara organik pastinya kesehatan akan  lebih terjamin. Dengan pembangunan sistem kekebalan tubuh prima, kita tidak gampang sakit. Itulah hakekat you are what you eat. (Penampilan/kesehatan) Anda tergantung apa yang Anda makan. 

2.Pola Gerak Teratur

Tidak cukup pola makan sehat saja. pola gerak teratur juga dibutuhkan. Mulai dari gerak pemanasan (warming up). Misalnya lari-lari kecil dan senam ringan. Sebagian orang melakukan stretching dalam pemanasan. Tapi banyak ahli tidak menganjurkan, karena justru itu dapat meningkatkan risiko cedera. Peregangan begitu lebih baik dilakukan saat cooling down saja.

Gerakan pemanasan yang baik bila bersifat kardio atau dinamis. Fungsinya untuk meningkatkan denyut jantung dan metabolisme tubuh. Sehingga tubuh dapat membakar lemak dan meningkatkan kinerja otot. Seperti kendaraan, Pemanasan mesin juga diperlukan.

Tanpa pemanasan, Dalam melakukan gerakan inti saat berolah raga atau beraktivitas berat, dapat menimbulkan kram otot atau cedera otot. Begitu juga   tanpa cooling down, otot dan persendian yang telah mencapai kerja maksimal dapat menjadi kekakuan dan nyeri otot. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN