Mohon tunggu...
Veronica Ari
Veronica Ari Mohon Tunggu... Guru - Ad maiorem Dei gloriam

Seorang guru SD yang sudah 14 tahun mengajar, seorang istri, dan calon ibu.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Taksonomi Bloom dalam Pembelajaran

18 Oktober 2021   13:25 Diperbarui: 18 Oktober 2021   13:48 194 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Bagi seorang guru pasti sudah tidak asing lagi dengan Taksonomi Bloom. Taksonomi Bloom digagas oleh seorang ahli pendidikan dari Amerika bernama Benjamin Samuel Bloom.

Taksonomi merupakan sebuah hierarki klasifikasi atas prinsip dasar atau aturan, sehingga dalam mencapai sebuah tujuan level yang lebih tinggi, harus menguasai level yang rendah terlebih dahulu. Tujuan tersebut digolongkan menjadi 3 ranah kemampuan, yaitu kognitif, afektif, dan psikomotor.

Ranah kognitif, berhubungan dengan aspek intelektual atau keterampilan berpikir yang terdiri dari 6 jenjang, yaitu;

  • Pengetahuan (C1), kemampuan mengingat materi yang telah dipelajari.
  • Pemahaman (C2), kemampuan untuk menjelaskan arti dari sebuah materi yang dipelajari.
  • Penerapan (C3), kemampuan menggunakan materi yang telah dipelajari tersebut ke dalam situasi nyata siswa.
  • Analisis (C4), kemampuan memecah materi menjadi bagian-bagian sehingga struktur materi dapat dipahami.
  • Sintesis (C5), kemampuan menempatkan bagian-bagian secara bersama sehingga membentuk sesuatu yang baru sebagai satu kesatuan.
  • Evaluasi (C), kemampuan mengambil keputusan untuk memberi penilaian terhadap materi pelajaran sesuai tujuan.

Dari keenam tersebut diklasifikasikan menjadi dua jenjang lagi, yaitu jenjang 1 sampai dengan 3 disebut sebagai keterampilan berpikir rendah (Low Order Thinking Skill - LOTS) sedangkan jenjang 4 sampai dengan 6 dimasukkan kedalam keterampilan berpikir tingkat tinggi (High Order Thinking Skill - HOTS).

Ranah afektif, merupakan ranah yang menekankan pada emosi atau perasaan yang mencakup 5 hal, yaitu;

  • Penerimaan (A1), misalnya memperhatikan, respon tertentu, atensi, penghargaan.
  • Tanggapan (A2), membuat siswa terlibat aktif dalam pembelajaran, termotivasi untuk aktif.
  • Penilaian (A3), menunjukkan nilai baik atau kurang baik terhadap sebuah perilaku.
  • Pengorganisasian (A4), penyatuan nilai-nilai perilaku yang tertanam.
  • Karakter (A5) adalah pengendalian sebuah perilaku.

Ranah afektif ini berfokus pada cara penanganan yang berkaitan dengan emosi dan perasaan.

Ranah psikomotor, berhubungan dengan perilaku, gerakan fisik, dan keterampilan motorik. Ranah ini dibagi menjadi 5 kategori mulai dari tingkat sederhana hingga tingkat yang lebih kompleks, yaitu;

  • Imitasi (P1), meniru dari tindakan orang lain atau guru.
  • Manipulasi (P2), dapat melakukan tugas yang diberikan oleh guru.
  • Ketetapan (P3), melakukan keterampilan tanpa bantuan orang lain.
  • Artikulasi (P4), mengaitkan atau mengkombinasikan kegiatan pada waktu yang sama.
  • Naturalisasi (P5), melakukan suatu kegiatan sebagai kebiasaan.

Pada tahun 1990, Taksonomi Bloom direvisi oleh seorang muridnya yaitu Lorin Anderson. Hasil perbaikan tersebut dipublikasikan pada tahun 2001 dengan nama Revisi Taksonomi Bloom dan digunakan dalam dunia pendidikan sampai saat ini. 

Dalam revisinya, terjadi perubahan pada penggunaan kata benda menjadi kata kerja. Adapun urutan level pada Taksonomi Bloom dengan Bloom revisi Anderson masih sama, yaitu dari level rendah ke level yang lebih tinggi, perubahan mendasar terletak pada C5 dan C6. 

Taksonomi Bloom lama, hanya memiliki satu dimensi yaitu pengetahuan (knowledge), pemahaman (comprehension), aplikasi (application), analisis (analysis), sintesis (synthesis), dan evaluasi (evaluation), sedangkan Taksonomi Bloom yang  direvisi memiliki dua dimensi yaitu dimensi proses kognitif dan dimensi pengetahuan. 

Dimensi proses kognitif terdiri dari enam kategori, yaitu mengingat (remembering), memahami (understanding), mengaplikasikan (applying), menganalisis (analyzing), mengevaluasi (evaluating), dan mencipta (creating). Adapun dimensi pengetahuan terdiri dari pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan