Mohon tunggu...
Vera Syukriana
Vera Syukriana Mohon Tunggu... guru

meyakini dan mensyukuri adalah awal kesuksesan

Selanjutnya

Tutup

Diary

Jejak Langkah Sang Guru (Part 3 Kehidupan Keluarga)

13 April 2021   08:31 Diperbarui: 13 April 2021   08:45 37 1 0 Mohon Tunggu...

Oleh : Vera Syukriana,S.Pd


Kehadiranku membuat kakak-kakak berbagi tugas  dalam segala hal. Kehidupan kami yang serba pas-pasan menyadarkan kami akan rasa kebersamaan dan saling mengerti.

Misalnya, apabila kakak pertama ( Kak Yeni ) dan kedua ( Kak Lia ) membantu Mama ke sawah, maka kakak ketiga ( Kak Rita ) harus menjaga aku dan Wan Hen di rumah. Kak Yeni harus pulang terlambat dari sawah ketimbang Kak Lia. Kak Lia harus  pulang lebih cepat agar bisa memasak untuk makan malam kami. Di keluargaku, Kak lia lebih pandai memasak.

Kami diajarkan cara bersyukur dan menikmati apa yang ada. Kami selalu memakan apa yang dimasak. Kadangkala, Mama memasak satu telur untuk kami makan berlima tanpa memikirkan dia dan Papa. Mama bersiasat agar telurnya besar dan bisa dibagi kepada lima anaknya dengan menggiling nasi sampai halus, lalu memasukkan ke dalam wadah yang sudah berisi satu telur, daun bawang dan cabe.

Mencium bau telur bikinan Mama memancing selera makan kami. Setiap pagi, kami dibiasakan makan nasi. Telur bikinan Mama sudah siap di potong lima. Kami diberi sepiring nasi dengan menu sepotong telur, sambal, dan rebusan daun singkong yang dipanen dari halaman belakang.

Begitu susahnya orang tuaku mencukupkan kebutuhan kami. Untuk makan daging kami menunggu masa panen tiba. Biasanya, mama membuat rendang daging. Rendang daging mamaku number one rasanya sampai sekarang. Paduan rempahnya sungguh menggugah selera. Jangankan makan dagingnya, cabe rendangnya saja bisa menghabiskan satu piring nasi yang ada dihadapanku apalagi pakai daging. Mmmm...nyammi...lezzzat.

Sungguh Allah memberi nikmat yang tak terhingga pada keluargaku. Kami hidup sehat dan bahagia. Apa yang ditakutkan Papa dulu tidak terjadi. Bahkan, hadirku menambah kebahagiaan pada keluargaku. Sesuai janji Allah , apabila kita selalu bersyukur maka nikmat-Nya akan bertambah.

Firman Allah pada surat Ibrahim ayat 7 yang artinya:
"Dan (ingatlah juga), tatkala Rabbmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih" (QS. Ibrahim: 7)

Sebagai anak bontot, aku menjadi rebutan kakak-kakak. Untuk memulai tidur saja, kami perlu heboh dalam penentuan posisi tidur. Semua ingin tidur didekatku. Kami berempat para wanita tidur dalam ruang terbuka di ruang tamu berselimutkan sehelai selimut yang sudah sobek. Sobek gara-gara kakak saling tarik menarik supaya mendapatkan selimut yang banyak. Untung, Wan Hen tidur sendiri dan kadang-kadang ditemani Mama di kamar.

Ada lagi yang paling menyedihkan, ketika kami harus makan sambal dari olahan pisang mentah. Kebetulan Mama panen pisang di kebun belakang rumah. Hanya ini yang kami punya. Uang untuk membeli sambal tidak ada, beras pun tidak ada yang bisa dijual. Beras yang ada cukup makan kami sehari itu. Kakak membersihkan kulit buah pisang,  menggeprek, memberi garam, dan menggoreng pisang tersebut. Setelah itu diberi cabe hijau.

Kakak mencari labu siam di halaman dan merebusnya. Alhamdulillah, kami tetap makan dengan lahap.
Jika kupikir dan bayangkan sekarang, kehidupanku jauh lebih baik dari masa kecilku. Sekarang anak-anakku mendapatkan masakan yang enak-enak. Sekarang makan daging aja tidak sesulit dulu. Kalau dulu, jangankan makan daging mendapatkan sambal ikan saja kami menunggu Mama ke pasar dan kami dapat memakannya sekali seminggu karena pasar jauh dari kampung sehingga Mama hanya sekali seminggu ke pasar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x