Mohon tunggu...
Vanialak
Vanialak Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa PPKn Universitas Pamulang

Aku menulis maka aku ada

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Reenactment: Cara Seru Belajar Sejarah

4 Juni 2021   21:42 Diperbarui: 4 Juni 2021   21:49 189 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Reenactment: Cara Seru Belajar Sejarah
Komunitas reenactor seluruh Indonesia dalam acara Peringatan Serangan Oemoem 1 maret di Jogjakarta

Bagi sebagian masyarakat, Sejarah masih dianggap kuno dan tidak menarik. Bahkan para pelajar di Indonesia juga sudah tidak minat belajar sejarah. Hal inilah yang ingin diangkat kembali oleh komunitas Reenactor Bangor agar sejarah bisa terus dikenang, terutama sejarah perjuangan bangsa. Reenactor Bangor didirikan pada 2015 oleh Sufiyanto, Errol Tornado, dan Dion Kaspar. Komunitas Reenactor Bangor sengaja dibuat tidak begitu kaku dengan segala kelengkapan ala komunitas mapan, namun harus tetap sesuai dengan kaidah dalam sejarah itu sendiri, maksudnya disini dalam melakukan sebuah reenactment tidak harus dengan barang relic (barang asli) yang digunakan pada masa lalu, tetapi bisa dengan barang repro yang bisa dibuat di dalam negeri, jadi sekaligus dapat membantu UMKM yang ada di Indonesia. Komunitas ini terdiri dari berbagai macam kalangan, dari anak tingkat SD hingga pensiunan.

Komunitas Reenactor Bangor menjadi pengisi acara di Pekan Kebudayaan Nasional 2019
Komunitas Reenactor Bangor menjadi pengisi acara di Pekan Kebudayaan Nasional 2019

Reenactor berasal dari Bahasa Inggris yaitu reenact yang artinya menghidupkan kembali. Sehingga, reenactor dapat diartikan sebagai seseorang yang menghidupkan kembali momen-momen sejarah tertentu. Cara yang dilakukan untuk menghidupkan kembali momen bersejarah. Bukan sekedar diskusi saja, tetapi para pecinta sejarah ini membuat suatu reka adegan peristiwa bersejarah lengkap dengan mengenakan pakaian dan atribut lengkap yang ada pada masanya.

Reenactor berbeda dengan cosplayer karena reenactor tidak bisa sembarang membeli dan mengoleksi pakaian. Walaupun tujuannya sama untuk diabadikan dalam foto, tapi kita benar-benar ingin semuanya sama seperti yang dipakai saat momen itu. Untuk melakukan sebuah reenactment biasanya rekan dari Reenactor Bangor lainnya melakukan riset terlebih dahulu.

Biasanya mereka mengacu pada buku sejarah yang ada untuk mengumpulkan data mengenai hal tersebut. Setelah itu barulah mereka akan menyiapkan pakaian, senjata dan peralatan perang yang digunakan pada masa itu.

Semua ini mereka lakukan hanya demi kecintaan mereka terhadap sejarah walaupun harus merogoh kocek yang lumanyan dalam untuk membeli dan mendesain pakaian maupun perlengkapan dalam melakukan reka adengan atas peristiwa penting yang tertulis dalam sejarah.

Reka ulang adegan perjuangan kemerdekaan Indonesia
Reka ulang adegan perjuangan kemerdekaan Indonesia

Komunitas Reenactor ini juga memiliki agenda rutin setiap tahunnya, seperti acara Serangan Oemoem 1 Maret di Jogja dan Parade Joang 10 November di Surabaya, hal ini dimanfaatkan oleh para komunitas reenactor di seluruh Indonesia untuk berdiskusi dan bersilaturahmi. Selain itu, komunitas Reenactor Bangor juga sudah banyak diundang oleh instansi pemerintahan dalam menyajikan sejarah dengan cara yang unik, misalnya pada acara Pekan Kebudayaan Nasional 2019, Hari Defile dan HUT Kopaska 2019, Peringatan peristiwa proses perumusan naskah proklamasi kemerdekaan di Indonesia, dan sebagainya.

Komunitas Reenactor Bangor sedang berada di Kopaska dalam acara HUT Defile, Pondok Dayung, Jakarta
Komunitas Reenactor Bangor sedang berada di Kopaska dalam acara HUT Defile, Pondok Dayung, Jakarta

Menurut Aprilya Yusri Attiyyah, salah satu anggota Reenactor Bangor yang baru bergabung pada tahun 2017 menceritakan bahwa ia senang menjadi anggota Reenactor Bangor karena rasa kekeluargaannya yang erat dan selalu membagikan ilmu maupun pengalaman sesama anggota agar bisa memahami sejarah, terutama sejarah Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN