Mohon tunggu...
Vanesha Hershinta Amin
Vanesha Hershinta Amin Mohon Tunggu... Mahasiswa Penerima Beasiswa Prestasi 100% STP Trisakti

STP Trisakti

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Menolak Vaksinasi, Siap-Siap Dikenai Hukuman Ini

26 Februari 2021   22:34 Diperbarui: 1 Maret 2021   01:57 49 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menolak Vaksinasi, Siap-Siap Dikenai Hukuman Ini
vaksin-603be795d541df01931c0063.png

Beberapa negara di dunia sedang mempertajam promosi vaksinasi COVID-19 kepada publik. Dengan kampanye vaksinasi yang meningkat secara global dan beberapa pasokan berkurang, pemerintah mencari cara untuk memastikan bahwa penolakan tidak merusak upaya untuk memvaksinasi cukup banyak orang untuk mencapai kekebalan kelompok.

Apabila menolak vaksinasi, hukumannya berkisar dari denda dan membatasi akses ke tempat umum hingga mengancam hilangnya akses prioritas ke vaksin. Indonesia mengatakan pihak berwenang dapat mengenakan denda kepada penduduk yang menolak divaksinasi. Pemerintah Jakarta telah mengancam denda hingga $356 - atau lebih dari gaji rata-rata sebulan, menurut produk domestik bruto per kapita negara itu.

Israel, rumah bagi peluncuran vaksin COVID-19 tercepat di dunia, menarik garis tegas antara mereka yang telah dan belum menerima suntikan saat mengumumkan rencana pada hari Minggu untuk membuka kembali masyarakat. Mereka yang memiliki paspor hijau, yang memverifikasi vaksinasi, dapat memasuki gym, hotel, dan akhirnya bepergian tanpa karantina. Sementara sisanya, akan ditinggalkan.

Pejabat Uni Eropa dan Australia telah mempertimbangkan pembatasan perjalanan bagi mereka yang tidak memiliki bukti vaksinasi. Warga Brazil telah memprotes pemberian vaksin COVID-19. Mahkamah Agung Brazil memutuskan mereka yang menolak vaksin COVID-19 dapat dilarang dari kegiatan dan ruang publik tertentu.

Untuk negara lain, hukumannya akan membatasi akses ke vaksin itu sendiri. Singapura telah mengancam untuk tidak mencadangkan dosis bagi mereka yang menolak untuk diinokulasi, dan Korea Selatan mengatakan mereka yang melewatkan akan diputar ulang ke garis belakang.

Pemerintah sedang berurusan dengan cara terbaik untuk memaksa warga mengikuti vaksinasi. Pakar kesehatan memperingatkan bahwa terlalu preskriptif bisa jadi tidak efektif, merujuk pada serangan balik terhadap upaya pemerintah untuk mengurangi merokok beberapa dekade yang lalu dan membuat orang memakai masker wajah selama pandemi. Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa mewajibkan vaksinasi COVID-19 dapat membuat orang enggan mendapatkan vaksinasi.

Dalam kesehatan masyarakat, umumnya yang terbaik adalah bekerja dengan wortel daripada tongkat. AS, Jepang, dan sebagian besar Eropa sejauh ini telah menggunakan vaksin secara sukarela. Untuk menyemangati warga, politisi telah menerima gambar di televisi langsung, sementara pemerintah telah meluncurkan kampanye agresif yang berusaha menyebarkan berita.

Ketakutan tentang vaksin COVID-19 mungkin hanya sebagian dari alasan tingkat partisipasi yang lebih rendah. Hambatan untuk mendapatkan inokulasi bagi banyak warga yang rentan masih terlalu tinggi, di luar kekurangan pasokan, karena kurangnya jangkauan, komplikasi dalam membuat janji atau bahkan cuti kerja untuk mendapatkan suntikan. Meski begitu, para pejabat di Indonesia mengatakan mereka memperkirakan akan menghadapi resistensi terhadap vaksin. Menurut jajak pendapat pertengahan Desember oleh Saiful Mujani Research and Consulting, sebuah perusahaan jajak pendapat di Indonesia, 37% responden mengatakan mereka akan mengambil vaksin untuk COVID-19, 17% mengatakan mereka tidak mau dan 40% mengatakan mereka ragu-ragu. Siti Nadia Tarmizi, Pejabat Kementerian Kesehatan, menyatakan bahwa sanksi adalah upaya terakhir di Indonesia untuk mendorong partisipasi masyarakat.

Negara-negara lain di Asia tidak menghadapi banyak perlawanan, tetapi keberhasilan yang relatif dalam mengatasi COVID-19 telah membuat orang-orang kurang memprioritaskan untuk divaksinasi. Kurang dari separuh warga Korea Selatan, atau sekitar 46%, bersedia divaksinasi segera, menurut jajak pendapat oleh Institut Opini Masyarakat Korea yang dirilis pada hari Senin. Hampir setengah dari responden dewasa lainnya lebih suka memantau situasi.

Korea Selatan, yang mulai meluncurkan vaksin pada hari Jumat, ingin memvaksinasi 70% populasinya pada November -atau setara dengan semua orang kecuali mereka yang hamil dan berusia 18 tahun ke bawah, yang kemungkinan akan diprioritaskan terakhir karena kurangnya data uji klinis untuk kelompok tersebut.

Orang-orang yang tidak mendaftar saat giliran mereka divaksinasi akan ditempatkan di garis belakang, termasuk petugas kesehatan yang berada di baris pertama. Dalam beberapa bulan mendatang, saat vaksinasi semakin meluas, pemberi kerja, sekolah, dan institusi lain mungkin akan menerapkan persyaratan vaksin mereka sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x