Mohon tunggu...
Valentina tambun
Valentina tambun Mohon Tunggu... Freelancer - Mahasiswa Universitas Mercu Buana

Nama Dosen: Apollo, Prof. Dr,M.Si.Ak Nama: Valentina Tambun Nim: 42321010001 Universitas Mercu Buana

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Diskursus Teodesi dan Kejahatan

19 November 2022   12:31 Diperbarui: 19 November 2022   12:35 61
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://www.canva.com/design/DAFSXX4OuD0/9AXdYb4Iu6xkcjUoWvxdqg/view?utm_content=DAFSXX4OuD0&utm_campaign=share_your_design&utm_medium=link&utm_source

Nama Dosen: Apollo, Prof. Dr,M.Si.Ak

Nama: Valentina Tambun
Nim: 42321010001
Universitas Mercu Buana

Secara etimologis, Theodesi berasal dari bahasa Yunani, "Theos" artinya Tuhan dan "Dyke" artinya keadilan, mencoba membenarkan Tuhan (terutama monoteistik) dan segala macam (mencintai semua). Lorens Bagus, penulis The Dictionary of Philosophy, memberi istilah itu beberapa arti. Pertama, mendefinisikan teologi sebagai ilmu yang berusaha membenarkan cara-cara Allah terhadap manusia. Kedua, teologi adalah upaya membela kebaikan dan keadilan Tuhan ketika Tuhan menakdirkan atau mengizinkan kejahatan moral dan kodrat dan penderitaan manusia. Ketiga, mencoba mendamaikan kemahakuasaan dan rahmat Allah dengan makhluk jahat. Oleh karena itu, teologi membela pemahaman kita tentang Tuhan (terutama dalam hal ini kebenaran dan keadilan Tuhan) ketika realitas dan fakta yang kita hadapi mempertanyakan atau menantang kita, upaya untuk melakukan atau "menganjurkan".

Sejak zaman Yunani, pertanyaan teologis yang berfokus pada kausalitas dan kendali ilahi telah dikutuk oleh Tuhan. Berger menggunakan konsep teologis untuk memberi makna pada penderitaan orang-orang di dunia sambil menjanjikan mereka kebahagiaan di "dunia lain." Jelas, agama dalam konteks ini adalah kekuatan keterasingan. Kejahatan dan penderitaan sebagai privasi selalu hadir dalam kenyataan dan kehidupan. Di sisi lain, menurut Muttahari, teologi Islam menolak gagasan teologis bahwa tidak ada "kejahatan sejati" atau "kebaikan esensial" dalam hal fenomena, sedangkan numena sederhana hanya memiliki satu hal. Yaitu Kejahatan adalah kekosongan murni.

Teodisi berarti pembenaran Tuhan. Hal ini untuk menjawab pertanyaan mengapa Tuhan yang baik mengizinkan manifestasi kejahatan, sehingga menyelesaikan masalah masalah kejahatan. Beberapa teodise juga membahas masalah kejahatan "untuk membuat keberadaan Tuhan yang maha tahu, maha kuasa dan maha baik atau maha baik, konsisten dengan keberadaan kejahatan atau penderitaan di dunia". Tidak seperti pembelaan, yang mencoba menunjukkan bahwa keberadaan Tuhan secara logis dimungkinkan dalam terang kejahatan, teodisi menyediakan kerangka kerja di mana keberadaan Tuhan juga masuk akal. Filsuf dan matematikawan Jerman Gottfried Leibniz menciptakan istilah "teodisi" dalam Theodicy pada tahun 1710, meskipun jawaban lain untuk masalah kejahatan telah diajukan sebelumnya. Filsuf Inggris John Hick, dalam bukunya tahun 1966 The God of Evil and Love, menelusuri sejarah teologi moral dan mengidentifikasi tiga tradisi utama.

* Teodisi Plotinian, dinamai menurut Plotinus
* Teodisi Agustinian, yang Hick berdasarkan tulisan Agustinus dari Hippo
* Teodisi Irenaeus, yang dikembangkan Hick, berdasarkan pemikiran St. Irenaeus

Isu ini juga dianalisis oleh teolog pra-modern dan filsuf dunia Islam. Sebagai alternatif teologi, filsuf Amerika Alvin Plantinga mengusulkan permintaan maaf yang berfokus pada demonstrasi kemungkinan logis dari keberadaan Tuhan.
Pembelaan kehendak bebas Plantinga berpendapat bahwa koeksistensi Tuhan dan kejahatan tidak mustahil secara logis, dan bahwa kehendak bebas lebih jauh menjelaskan keberadaan kejahatan tanpa bertentangan dengan keberadaan Tuhan. , Kosmdia mencoba untuk membenarkan kebaikan fundamental alam semesta, dan antropolog mencoba untuk membenarkan kebaikan umat manusia.  

Teologi, seperti yang didefinisikan oleh Alvin Plantinga, adalah 'jawaban atas pertanyaan mengapa Tuhan mengizinkan kejahatan'. Shinto didefinisikan sebagai konstruksi teologis yang berusaha melindungi Tuhan sebagai jawaban atas masalah kejahatan, yang tampaknya tidak sesuai dengan keberadaan Tuhan yang maha kuasa dan baik. Definisi lain dari Shinto adalah pembenaran kebaikan dan pemeliharaan ilahi dalam menghadapi kejahatan. Kata teodisi berasal dari bahasa Yunani heos dan dik. Theos diterjemahkan "tuhan" dan dik diterjemahkan "penghakiman" atau "penghakiman". Oleh karena itu, teologi secara harfiah berarti 'membenarkan Allah'. Dalam Encyclopedia of Internet Philosophy, Nick Trakakis mengusulkan tiga persyaratan tambahan yang harus dimiliki para teolog.  

Prinsip Moral yang Wajar.  Sebagai jawaban atas masalah kriminal, teologi berbeda dengan advokasi. Beberapa pembenaran berusaha untuk menunjukkan bahwa kemunculan kejahatan konsisten dengan keberadaan Tuhan, tetapi tidak menunjukkan bahwa makhluk rasional dapat memahami mengapa Tuhan mengizinkan kejahatan. Teologi menunjukkan bahwa ada makna dalam mempercayai Tuhan meskipun ada bukti kejahatan di dunia, dan menyediakan kerangka kerja di mana kita dapat menjelaskan mengapa kejahatan itu ada. Teologi sering kali didasarkan pada teologi alam sebelumnya yang ada untuk membuktikan keberadaan Tuhan, dan dengan membenarkan bahwa Tuhan telah melakukan kejahatan, keberadaan Tuhan dapat dilihat bahkan setelah pertanyaan tentang kejahatan dimunculkan. itu mungkin. Pertahanan mengusulkan solusi untuk masalah kejahatan, dan Theodici berusaha menjawab masalah.  

Pseudo-Dionysus mendefinisikan kejahatan dalam aspek yang menunjukkan tidak adanya kebaikan. Penulis tradisi ini melihat hal-hal sebagai milik "bentuk" dan kejahatan sebagai tidak adanya contoh yang baik dari bentuk itu. St Agustinus juga mendefinisikan kejahatan sebagai ketiadaan kebaikan. Begitu pula teolog dan biarawan Thomas Aquinas. Dia menjelaskan: kebajikan. Itu buruk karena Hegel, Heidegger, dan Barthes tidak kembali baik. Sama seperti Neoplatonis seperti Plotinus dan filsuf modern Denis O'Brien mengatakan bahwa kejahatan adalah kelangkaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ruang Kelas Selengkapnya
Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun