Mohon tunggu...
Urip Widodo
Urip Widodo Mohon Tunggu... Peg BUMN - Write and read every day

Senang menulis, membaca, dan nonton film, juga ngopi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Suporter vs Polisi, Itu yang Terjadi di Kanjuruhan

4 Oktober 2022   13:52 Diperbarui: 4 Oktober 2022   14:08 315 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana di Stadion Kanjuruhan setelah kerusuhan/sumber: kompascom

Mungkin karena efek Sambo.

Peristiwa yang terjadi di Stadion Kanjuruhan mengingatkan saya pada tragedi yang terjadi di Stadion Heysel. Padahal Tragedi Heysel yang memakan korban nyawa 30 orang lebih itu terjadi 37 tahun silam. Terbayang, karena saya menyaksikan langsung (via TV) peristiwanya. Saat itu saya, masih sekolah di SMA, melihat suporter Liverpool mengamuk dan merusak, membakar stadion. Mereka marah dan kecewa karena timnya kalah 0-1 oleh Juventus di partai Final Liga Champion.

Saya, yang tidak menyaksikan langsung peristiwa di Stadion Kanjuruhan, tentu dapat membayangkan kengeriannya setelah mengetahui jumlah korban yang jatuh sampai lebih dari 150 orang. Lima kali lebih banyak dari korban Tragedi Heysel.

Jumlah korban yang melebihi angka 150 ini langsung menempatkan Tragedi Kanjuruhan ini di posisi kedua sebagai tragedi sepakbola terbanyak memakan korban. Tragedi terbesar adalah Estadio Nacional Disaster di Peru, saat tim Peru melawan Argentina yang memakan korban meninggal 328 orang, itu pun terjadi tahun 1964, setengah abad yang lalu.

Menyedihkan dan memalukan, begitu saya menanggapi Tragedi Kanjuruhan ini. Bagaimana tidak sedih, kalau tragedi itu telah membuat puluhan orangtua kehilangan anak, puluhan istri kehilangan suami, puluhan anak kehilangan ayah. Dan, bagaimana tidak memalukan, kalau sebenarnya tragedi ini bisa dicegah kalau saja aparat keamanan (polisi) bisa menahan diri, tidak emosional, saat menenangkan suporter yang turun ke lapangan.

Kenapa saya langsung 'menembak' polisi?

Saya memang tidak menyaksikan kejadiannya langsung, tapi sekarang era informasi, informasi tersebar luas dan mudah diakses. Ada dua referensi kenapa saya-seolah-mengkambinghitamkan polisi. Pertama kesaksian Dahlan Iskan yang menyaksikan secara live di TV, dan kedua, kesaksian seorang Aremania (fans Arema) yang juga Ketua Pemuda Muhammadiyah Malang, yang saat kejadian berada di tribun penonton dan melihat langsung kerusuhan yang terjadi di lapangan.

Kesaksian Aremania tersebut dituliskannya di web sangpencerah.id. Aremania yang juga Ketua Pemuda Muhammadiyah itu menulis, 'saat suporter Arema masuk lapangan aparat berusaha melakukan upaya untuk memukul mundur para supporter'. Namun, sayang, tulisnya lagi, 'aparat berlaku sangat kejam dan sadis, dipentung tongkat panjang'. Bahkan dia melihat ada 'satu orang suporter dikeroyok aparat lalu dihantam tameng'. Bahkah di web-nya itu dilengkapi juga dengan beberapa video kejadian di stadion hasil rekaman dia.

Sementara kesaksian Bapak Dahlan Iskan dituliskannya di web disway.id. Beliau pun di beberapa paragraf tulisannya tersebut menyebutkan aksi apparat yang terlalu berlebihan. Beliau menulis, 'saat para suporter memasuki lapangan aparat menghardik mereka dengan kasar, juga menendang, memukul, dan mementung'.

Nah, dari dua kesaksian di atas, saya bisa membayangkan para suporter Arema yang masuk lapangan, untuk melampiaskan kekecewaannya dihalau oleh aparat dengan perlakuan kasar, bahkan 'sangat kejam dan sadis' kalau menurut istilah Ketua Pemuda Muhammadiyah Malang di atas. 'Menendang, mementung, memukul' menurut Dahlan Iskan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan