Mohon tunggu...
Urip Widodo
Urip Widodo Mohon Tunggu... Lainnya - Write and read every day

Senang menulis, membaca, dan nonton film, juga ngopi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kaya dan Miskin dalam Perspektif Al-Quran dan Hadis

3 Agustus 2022   10:52 Diperbarui: 3 Agustus 2022   10:54 184 9 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi yang kaya dan yang miskin/sumber: kumparan.com

Hedonisme sepertinya sudah melanda semua orang di zaman yang mengagungkan kemewahan seperti sekarang ini. Sehingga kekayaan, yang dianggap modal untuk bersikap hedon, seolah menjadi muara dari semua aktivitas manusia. Sikap hedon, dan mencirikan diri dengan memiliki harta banyak, menjadi acuan untuk menggapai kemuliaan, kehormatan, dan kewibawaan.

Tayangan sinetron yang banyak menunjukkan gaya hidup mewah menambah kuat anggapan masyarakat, bahwa tanda kesuksesan seseorang itu manakala memiliki rumah mewah dua lantai, ada kolam renangnya, di garasinya ada lebih dari satu mobil mewah, kerja kantoran, berjas setiap hari, makan di restoran bonafid.

Virus kaya tersebut ternyata tidak hanya melanda masyarakat bawah, yang hanya bisa berangan-angan dengan menyaksikan sinetron. Tetapi juga melanda orang-orang atau golongan yang notabene sudah ada di garis kemewahan. Buktinya, banyak kasus korupsi yang dilakukan para pejabat. 

Baik pejabat eksekutif; Menteri dan kepala daerah, maupun pejabat legislatif; para anggota dewan. Pusat maupun daerah. Padahal, dari penghasilan mereka dari jabatan dan bisnisnya, mereka seharusnya sudah tidak merasa kekurangan.  

Apakah kita tidak boleh kaya?

Islam tidak melarang hidup kaya, karena kekayaan adalah salah satu nikmat dari Allah Swt. Lalu, bagaimana Al-Quran dan Hadis, sebagai dua dasar hukum Islam, memandang kekayaan?

#1

Kekayaan (dan kemiskinan) adalah bentuk ujian dari Allah Swt. Seseorang diberi kekayaan (atau kemiskinan), hakikatnya adalah ketetapan Allah Swt. Allah Swt hendak menguji keimanan seorang manusia dengan kekayaan (dan kemiskinan).

Pernyataan di atas dijelaskan di beberapa ayat Al-Quran berikut,

"... Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mengujiku, apakah aku bersyukur atau mengingkari (nikmat-Nya). Barangsiapa bersyukur, maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) diri sendirinya, dan barangsiapa ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Mahakaya, Mahamulia." (QS. An-naml; 40)

"Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa, Maha Pengampun."  (QS. Al-Mulk: 2)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan