Mohon tunggu...
Abdisita Sandhyasosi
Abdisita Sandhyasosi Mohon Tunggu... Psikolog - Penulis buku solo "5 Kunci Sukses Hidup" dan sekitar 25 buku antologi

Alumni psikologi Unair Surabaya. Ibu lima anak. Tinggal di Bondowoso. Pernah menjadi guru di Pesantren Al Ishlah, konsultan psikologi dan terapis bekam di Bondowoso. Hobi membaca dan menulis dengan konten motivasi Islam, kesehatan dan tanaman serta psikologi terutama psikologi pendidikan dan perkembangan. Juga hobi berkebun seperti alpukat, pisang, jambu kristal, kacang tanah, jagung manis dan aneka jenis buah dan sayur yang lain. Motto: Rumahku Mihrabku Kantorku. Quote: "Sesungguhnya hidup di dunia ini adalah kesibukan untuk memantaskan diri menjadi hamba yang dicintai-Nya".

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Kala Aku Menjadi Guru TK

28 November 2022   15:50 Diperbarui: 28 November 2022   15:48 102
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Aku lulusan psikologi sebuah PTN di Surabaya, tetapi takdir menuntunku menjadi guru di  lingkungan pesantren. Awalnya aku menjadi guru MA (Madrasah Aliyah), kemudian aku menjadi guru TK (Taman Kanak-kanak). Ketika itu honorku  hanya sekitar 20 ribu per bulan. Dan aku "enjoy" menjalaninya. Mengingat firman-Nya berikut ini , "... tetapi  boleh  jadi  kamu  tidak  menyenangi  sesuatu,  padahal  itu  baik  bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. (QS Al-Baqarah:216)      

Setelah menikah aku tinggal bersama suamiku di rumah sederhana dari kayu di sebuah desa lereng gunung Argopuro.

Rumah kami tak dilengkapi fasilitas listrik PLN dan PDAM.  Sehingga mau tak mau kami menumpang listrik ke  tetangga untuk menyalakan lampu 10 Watt. Sedangkan air bersih aku harus mengambilnya di sumber air atau tempat penampungan air di dekat rumah.

Dari pernikahan tersebut lahirlah anak-anak kami. Pertama bernama Hamdan. Kedua bernama Faruq. Dan ketiga bernama Adil.

Aku dan suamiku bekerja di  lembaga pendidikan yang sama dengan honor  yang relatif kecil. Menurut Badan Pusat Statistik, keluargaku tergolong miskin. Meskipun demikian, aku dan keluargaku hidup bahagia. Berikut ini adalah beberapa potong kisah kami.

Pagi itu. Setelah memandikan anak-anak, suamiku mencuci baju di sungai. Sementara itu  aku  pergi ke pancuran. Menampung  air satu timba. Lalu aku membawanya ke rumah  sampai  tempayan  di dapur  penuh.  

Setelah memetik  sayur- mayur, seperti, labu siam, cabe rawit dan tomat di  kebun  belakang rumah, aku mencari ranting-ranting kering untuk kayu bakar di sekitar kebun.

Setelah mendapatkan setumpuk ranting kering,  aku menyalakan   tungku. menjerang  air,  menanak  nasi, mengukus labu siam, cabe rawit dan tomat. Setelah semuanya masak, aku membuat sambal tomat di cobek. Lalu aku menaruh  nasi yang masih hangat  di tempat nampan. Labu siam kukus  di piring. Sambal tetap di cobek.  Beberapa saat kemudian aku memanggil suami dan anak- anakku.

Aku melihat suami dan anak-anakku dari balik pintu berkaca. Suamiku baru saja selesai menjemur baju dan anak- anakku sedang bermain di teras.

Aku membuka pintu dan berseru lantang: "Makanan sudah siap!"
Serta merta Hamdan dan adik-adiknya berdiri.
"Baiklah, kami sudah siap menyantap!" sahut Hamdan riang.  

Suamiku tersenyum dan menaruh timba di sudut rumah  "Ayo makan! Ayo makan" ajak suamiku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun