Mohon tunggu...
Umi Saputri
Umi Saputri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Motivator

Mahasiswi Tadris Biologi, IAIN Metro Lampung.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Mahasiswa Buta Baca Sastra

31 Juli 2021   15:00 Diperbarui: 4 Agustus 2021   14:07 92 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mahasiswa Buta Baca Sastra
20210731-153812-0000-61050c5e1525103ad80c18e4.png

Tidak jarang dari kita sebagai mahasiswa yang sering membeli buku sebagai rasa cinta terhadap karya sastra seseorang, apa lagi jika sekadar membeli untuk bahan koleksi.

Banyak yang mungkin menyepelekan, padahal berkarya itu tidak mudah membalikkan telapak tangan, tentu membutuhkan nafas panjang untuk mencari kata-kata agar tepat sasaran si pembaca.

Bahkan ide yang di fikirkan dan yang mereka dapatkan itu melalui keletihan berfikir baik dari waktu pagi, siang, bahkan mungkin sore sampai di malam hari.

Bukti nyata sudah mulai menegur kita, bahwa banyak dari kalangan Mahasiswa Mahasiswi yang lebih mengedepankan baca lewat e-book ketimbang membaca lewat buku.

Inilah yang sudah menjadi habits dari kalangan remaja terutama Mahasiswa, yang terkadang hanya memikirkan simple, coppy and paste tanpa memikirkan dari mana dia mendapatkan, apakah bajakan atau memang murni dari keikhlasan penulis untuk menyebarkan karya sastranya.

Semakin hari generasi Indonesia makin menghawatirkan, bagaimana tidak? Jika melihat kaum mahasiswa memang faktanya lebih memilih yang instan ketimbang memilih proses antrian panjang.

Banyak sekali fakta MABA (Mahasiswa Buta Baca Sastra) yang sudah membuktikan pada dunia. Seperti contohnya, terkadang Mahasiswa lebih memilih membeli paket untuk membaca e-book ketimbang membeli buku sebagai sarana baca yang ideal.

Disadari ataupun tidak, kini Mahasiswa memang mulai buta baca akan sastra. Selain membaca e-book yang non faedah, terkadang Mahasiswa maupun Mahasiswi lebih memilih membaca novel and novellet romantis ketimbang membaca buku pembelajaran, yang mungkin menurutnya sangat membosankan.

Apa lagi dalam situasi Covid-19, sejak pemerintahan menyarankan untuk belajar online di rumah, tentunya hal ini lebih menjadi titik pusat perhatian untuk disalah gunakan banyak orang.

Bahkan terkadang lebih mending beli kuota ketimbang harus menabung uang untuk buat beli buku.

Tecnology zaman sekarang yang seharusnya menjadi pusat informasi, jutru sekarang menjadi pusat kejahatan manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan