Mohon tunggu...
Ulfa Khairina
Ulfa Khairina Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

Somewhere to learn something. Explore the world by writing. Visit my homepage www.oliverial.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Terinspirasi Ngewarkop dari Pelajar Beijing

12 Februari 2020   11:07 Diperbarui: 12 Februari 2020   11:17 132 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Coffee Shop di Tiongkok bukan saja tempat bersosialisasi. Coffee shop bisa menjadi tenpat bekerja mengumpulkan inspirasi.

Kebiasaan duduk di warung kopi untuk bekerja bukanlah kebiasaan saya pada awalnya. Bahkan nongkrong berjam-jam di warung kopi tidak bisa saya tolerir untuk diri sendiri. Saya risih sebagai cewek berada di warung kopi. Namun, lima tahun belakangan bekerja atau belajar di warung kopi alias coffee shop seperti menjadi bagian dari hidup saya.

Suami saya yang kurang menyukai perempuan menghabiskan waktu di warkop pun kaget. Setahu beliau, saya bukan perempuan warkop. Jangan heran jika bertemu dengannya tanpa istri. Ia lebih memiih menghabiskan waktu di warkop seorang diri. Tanpa ditemani istri. Ya, karena beliau kurang nyaman melihat wanita di warung kopi. Ini bukan soal agama dan budaya, apa yang tidak beliau sukai berpulang pada keputusan pribadi.

Kebiasaan baru ini dimulai pada awal tahun 2014. Ketika itu saya sedang menempuh pendidikan magister di Communication University of China. Di sana saya tinggal di asrama. Banyak hal yang bisa dilakukan di asrama dengan kapasitas internet unlimited. Tahun pertama berkualiah di sana, saya memang nyaman melakukan segala hal di kamar. Terutama urusan belajar.

Kata siapa tidak nyaman belajar di kamar hanya bermodal baju kaos longgar dan celana panjang tidur? Sambil mendengar playlist favorit dan 'selingkuh' tipis-tipis. Sesekali belajar, sesekali donwload film, bersosmed ria, tidur-tiduran, sampai makan dengan gaya super kebiasaan tanpa perlu menjaga sikap di depan orang lain. Sedap betul, kan?!

Pada tahun kedua saya di Beijing, perubahan mulai muncul. Teman saya bertambah. Kamar saya juga dijadikan markas untuk ngumpul. Mereka selalu tahu jika saya ada di kamar. Mereka datang dengan berbagai kepentingan. Ada yang memang membahas soal kuliah, menyelesaikan tugas bersama sampai haha hihi. Kebanyakan memang untuk haha hihi. Jika mereka sudah berkumpul di kamar, siapa yang bisa melarang atau mengusir dengan alasan, "Saya mau belajar?"

Sekali dua kali saya mengikuti arus. Namun lama kelamaan kenyamanan saya sebagai mahasiswa yang dibiayai oleh China Scholarship Council (CSC) melemah juga. Saya merasakan sendiri jika tugas saya keteteran. Tujuan saya ke Beijing dalam hal kuliah tidak menargetkan nilai bagus. Namun jika semua keteteran bukan saja nilai cukup yang melayang. Saya bisa didepak dengan mudah.

Salah satu teman saya yang jarang berkumpul dengan teman-teman lainnya kerap meninggalkan asrama pagi dan kembali petang. Saya bertanya padanya, "Kamu kemana setiap hari dengan laptop? Bekerja?"

Dia menjawab, "Iya. Saya bekerja di coffee shop. This is my habit. Kamu bisa join  denganku sesekali. Tidak perlu bekerja. Hanya menikmati suasana saja."

Saya menerima tawaran ini. Satu hari saya ikut dengannya. Saya ikut membawa laptop dan buku. Saya sangat terkejut ketika melihat banyak mahasiswa CUC atau pun BISU yang berkumpul di coffee shop dengan kesibukan masing-masing. Mereka tidak nongkrong untuk bergosip. Mereka mengerjakan tugas kuliah sambil berdiskusi.

Kenapa tidak di perpustakaan saja? Itu pertanyaan besarnya.

Minat mahasiswa lokal China dalam belajar sangat tinggi. Setiap mahasiswa berebutan masuk perpustakaan. Jangan harap akan mendapatkan tempat duduk jika datang ke perpustakaan sudah jam sembilan pagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan