Mohon tunggu...
Mustyana Tya
Mustyana Tya Mohon Tunggu... Jurnalis - Penulis, jurnalis dan linguis

Seorang pejalan yang punya kesempatan dan cerita

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Spot Instagramable Tersembunyi di Sunda Kelapa

11 Juli 2021   13:43 Diperbarui: 11 Juli 2021   21:27 140 16 2 Mohon Tunggu...

Selepas menghilangkan penasaran dari Cafe Batavia, akhirnya kita memutuskan untuk makan siang di tempat yang jauh lebih terjangkau. Trus kamu menyasar deretan kedai yang ada di pinggiran Museum Fatahillah. Ternyata, di sini banyak banget kafe dan restoran baru secara emang kawasan Kota Tua lagi gencar-gencarnya direstorasi. Nah, namanya Locarasa, kafe citarasa nusantara yang punya harga murah meriah dan masuk akal.

Dengan desain restoran ini minimalis dan lumayan nyaman untuk menghindari sejenak panasnya matahari siang itu. Jadi saya menikmati semangkuk tongseng kambing alias Kameng Aceh sementara teman saya memilih rice bowl yang semua harganya di bawah Rp 30 ribu aja. Kameng Aceh emang mirip banget sama tongseng cuma yang bikin spesial di dalamnya ada potongan nanas jadi seger banget sekaligus menghilangkan bau daging kambingnya.

Selepas makan, rada sulit nih nemu tempat salat di Kota Tua kalau gak menyatu dengan museum. Jadilah saya terlempar ke satu ruko untuk salat.

Sepanjang jalan menuju belakang Kota Tua banyak stand-stand toko yang rasanya bau mau dibuka dan ada juga atraksi 3D yang masih seadanya. Entah gimana nasib area itu di masa Covid ini, jadi buka apa enggak ya? Ternyata di sekitar tempat saya salat ini berdiri Toko Merah yang mencolok karena warnanya juga merah wkwkw.

Jadi di seberang Toko Merah ini ada Kali Besar yang emang baru banget ditata lagi jadi mirip-mirip sungai-sungai di luar negeri gitu. Tapi ya saat kita singgah, jalan untuk mengeksplorasinya lagi tutup sayang banget. Padahal bisa kali buat foto-foto dan sebagai ruasnya juga belum sempurna. Mungkin itu alasan masih ditutup ya. Balik lagi ke Toko Merah yang emang cuma bangunan aja, dan kita gak bisa masuk ke dalam. Padahal keren banget pasti dalamnya dan perabotannya.

Jadi walau namanya Toko Merah, sebenernya ini bukan toko tapi rumahnya gubernur-gubernur Hindia Belanda dulu dan kemudian dioperasikan untuk kantor pemerintahan. Catnya juga dulu bukan warna merah tapi putih, tapi warna merah ini katanya jadi simbol pembantaian etnis Tionghoa dulu sampa air di Kali Besar itu jadi berwarna merah. CMIWW deh... makanya toko ini jadi saksi bisu kekejaman kala itu.

Di Toko Merah ini banyak banyak orang-orang sengaja berhenti, turun dari kendaraan buat foto-foto cantik. Jangan lupa pake mode fish eye biar gedung ini kelihatan sampai atas ya. Karena bingung mau ke mana lagi, akhirnya kita putuskan ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Sungguh ide yang ajaib bukan. Saya emang dari dulu penasaran sama pelabuhan legendaris ini, makanya mau liat banget dalamnya kek gimana.

dokpri
dokpri
Di Toko Merah ini banyak banyak orang-orang sengaja berhenti, turun dari kendaraan buat foto-foto cantik. Jangan lupa pake mode fish eye biar gedung ini kelihatan sampai atas ya. Karena bingung mau ke mana lagi, akhirnya kita putuskan ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Sungguh ide yang ajaib bukan. Saya emang dari dulu penasaran sama pelabuhan legendaris ini, makanya mau liat banget dalamnya kek gimana.

Tatapan ini juga kita dapet dari abang-abang kapal di sana yang terheran-heran, ini ngapa dua cewe masuk panas-panas begini wkwkwkw... Langsung aje mereka sial siul. Resek! Tapi kita cuek aja dah. Kita milih menikmati foto-foto dengan latar kapal-kapal ini sembari melihat aktivitas di pelabuhan. Kayaknya belum musim berlayar kali ya karena emang gak ada juga. Yang ada cuma mereka mulai memuat barang-barang. Katanya di sini juga sunsetnya bagus tapi kita udah ga tahan panasnya, akhirnya cabut.

dokpri
dokpri
Sebelum itu juga, kita eksplor banyak banget peti-peti kemas yang bikin gemas karena warna-warni. Pas banget kan jadi latar foto, udah ga peduli lagi deh sampe kita duduk-duduk di aspal yang panas tapi bikin girang bukan main hahaha... Entah kenapa, mungkin karena sensasi fotonya beda dan istimewa juga tempatnya. Lumayan puas, karena emang perjalanan ini emang buat eksplorasi tempat yang emang beda. Teman saya pun puas poool dan minta-minta terus bisa kemana gitu lagi.

Tapi abis itu kita duduk lemas di emperan indomaret karena habis tenaga gegara pelabuhan ini panas mampus dan banyak debu. Sebuah kebodohan emang foto panas terik tapi awan-awannya lagi bagus kan klo siang-siang. Silakan aja deh bagi kalian mau kapan foto-fotonya mungkin baiknya jam 4an sore kali ya biar dapat sensasi sunset yang terkenal itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x