Wisata

Bertualang di Daratan Tinggi Dieng

12 Oktober 2017   16:43 Diperbarui: 12 Oktober 2017   17:01 211 0 0
Bertualang di Daratan Tinggi Dieng
Bertualang di Daratan Tinggi Dieng

Perjalanan perdana ke Dieng adalah perjalanan yang banyak menguras emosi dan tenaga. Untuk pergi ke negeri di atas awan ini, gw ikut Open Trip Permata Tour yang perlu kalian catat klo mo Dieng jangan pake tur ini, serius!

Kenapa? sebelum gue jelasin alasannya gw kasih tau dulu detail awal perjalanan gw. Berkumpul di Mal Semanggi kita berangkat sekitar jam 9 malam yang diperkirakan kita bakal sampai di sana keesokan pagi harinya.

Tapi hambatan demi hambatan ada aja sampai akhirnya gw baru sampe keesokan sore menjelang magrib. Hambatan pertama ada truk mogok di tol, oke fine toh selama perjalanan gw tidur gara-gara badan masih gak enak dan flu. Kemacetan gara-gara truk ini gak jadi masalah karena gw toh tidur aj.

Hambatan kedua terjadi di daerah Jawa Barat gara-gara ban kempes saat subuh dan gw masih gak ngeluh karena momen ini bisa ngbrol dengan banyak orang yang beda latar belakang sambil ngopi.

Baru beberapa ratus meter, busnya mogok lagi kali ini sesuatu di mesinnya patah. Sambil menahan geram gue makan bubur aja semangkok (apa kaitannya) wkwkw. Sambil mulai ngmg keras sama tour guide gw, kenapa masalah muncul terus. Tapi dalam hati gak boleh banyak ngeluh bisa-bisa gak nikmatin liburan.

Setelah menunggu hampir dua jam, gw sampe ada niatan ngangkot aja apa. Akhirya penantian ga sia-sia mobilnya bisa jalan lagi. Hore!

Medan yang makin tinggi bikin bus tua ini menderu-deru dan tinggal hitungan kilometer kembalilah mogok lagi. Gila kali! medan begini busnya payah bahaya banget kan. Nah catet ya! supaya gak terjadi sama kalian gak usah deh pake ini open trip ini.

Hingga akhirnya kita sampai juga dengan kepala yang mau meledak gara-gara emosi. Untungnya udara di Dieng sejuk abis jadi bikin hati sama kepala adem lagi. Palingan cuma melototin si tour leadernya aja. Sampai di sana kita selesain makan siang yang udah jadi makan menjelang magrib wkwkwkw.

Bertualang di Daratan Tinggi Dieng
Bertualang di Daratan Tinggi Dieng

Sebagai informasi, masyarakat di sini kebanyakan berkebun. Jadi banyak buah-buah enak di sini dari stroberi sampai buah khas Dieng Carica yang mirip plum enak banget seger. Wajib beli banget.

Gak mau waktu terbuang sia-sia, angkle alias bus kecil udah siap nganter ke Sumur Jalatunda. Sumur ini punya cerita sendiri yang rada mistis gitu. Katanya di sini juga banyak yang sering bertapa.

Setelah melewati anak tangga yang cukup panjang, di ujung sumur yang gak kayak sumur ini kita diberi instruksi sama penjaga sumur. Disuruh lempar batu, makin jauh makin tercapai keinginan kita. Silakan si bagi yang mo iseng-iseng aja, tapi gw sih males gara-gara disuruh beli batu harga gopek satu batu. Yaelah.... dibisnisin amet ya.

Gw akhirnya foto-foto di sekitar dan kenalan sama anak-anak lain yang juga pergi sendiri pakai open trip ini. Menuju penginapan, ada pembagian kamar, beberapa orang beruntung dapat kamar berkapasitas 6-8 dengan kamar mandi di dalam dan air hangat.



Tapi gue gak! jangan sedih hahaha.... gw harus tidur dengan formasi tertentu agar kasur itu muat utk berdelapan dengan kamar mandi rame-rame sama kamar lainnya.

Di malam harinya ada pagelaran seni kayak tari-tarian anak dan lain-lain. Sebenernya pengen tidur banget karena kondisi udah capek tapi sayang kan. Akhirnya kita jalan-jalan aja di sekitar penginapan yang banyak jual macem-macem souvenir yang pastinya baju-baju hangat karena di sini cuacanya sekitar 20 derajat

Malem itu juga kita di-brief supaya besok bangun pagi karena kita akan liat si golden sunrise jam 3 pagi. hwahahwhaha..... dan gak mau mikir apa bisa besok bangun cepet ato gak yang pasti malam ini harus istirahat biar badan gak drop.