Mohon tunggu...
Tutut Setyorinie
Tutut Setyorinie Mohon Tunggu... Akuntan - Lifelong Learner

hidup sangatlah sederhana, yang hebat-hebat hanya tafsirannya | -Pramoedya

Selanjutnya

Tutup

Hobby Artikel Utama

3 Keseruan Ber-Postcrossing dan Mengapa Kamu Harus Mencobanya

6 Agustus 2022   19:44 Diperbarui: 6 Agustus 2022   23:30 265 36 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
17 tahun Postcrossing | sumber: diolah pribadi

Di zaman pesawat bisa menyetir dirinya sendiri, apa sih arti kartu pos bagimu?

Bagi saya, kartu pos berarti banyak hal. Kartu pos adalah perjalanan, cerita-cerita sepintas, dan lebih banyak teman. 

Jika melalui e-mail kamu hanya membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk mengirim pesan. Maka dengan kartu pos kamu butuh waktu satu minggu, satu bulan bahkan satu tahun untuk pesan tersebut sampai kepada penerima.

Lama banget? Betul! Namun di sanalah letak keseruan (dan kesabarannya)! xixixi

Dalam rangka merayakan wadah berkirim pos kita, yakni Postcrossing yang menginjak usia 17 tahun pada 14 Juli lalu, saya ingin membeberkan lagi letak keseruan menulis dan mengirim kartu pos.

1. Melemaskan otot tangan. (Hayoo kapan terakhir kali kamu menulis?)

Sebagai generasi yang hidup di era gadgetpernah nggak sih kamu jenuh melakukan sesuatu yang tidak benar-benar nyata?

Bayangkan, hampir semua aktivitas kini dapat dikerjakan melalui segenggam layar datar. Mulai dari menulis, membaca novel, mengobrol dengan teman, menonton film, hingga belanja sayur cukup dengan handphone!

Sejak bergabung dengan Postcrossing, saya seperti belajar kembali untuk menjalankan hidup secara nyata.

Saya kembali menulis dengan pulpen (bukan papan ketik), menempelkan prangko dengan lem (bukan drag and drop dengan mouse), dan menyambangi kantor pos untuk berkirim kartu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan