Mohon tunggu...
Tutut Setyorinie
Tutut Setyorinie Mohon Tunggu... castle builder

an amateur who have bizarre obsessions to build castles on Mars | alquranaddict.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Dendam Apa yang Disimpan CNBC terhadap Jouska?

26 Juli 2020   11:57 Diperbarui: 29 Juli 2020   13:21 8180 59 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dendam Apa yang Disimpan CNBC terhadap Jouska?
CNBC versus Jouska | sumber: detik.com dan wowkeren.com, diolah kembali

Berita tentang Jouska mulai viral semenjak akun @yakobus_alvin membagikan pengalaman pahitnya selama menjadi pengguna jasa Jouska. Cuitan yang diunggah pada 21 Juli kemarin, mendapat respon sebanyak puluhan ribu tanggapan dalam kolom reply dari warganet.

Tak lama berselang dari Alvin, korban Jouska lain juga mulai angkat suara serta meramaikan jagat Twitter dengan hastag #KorbanJouska.

Dari sekian banyak pemberitaan tentang Jouska, satu media mencuri perhatian warganet karena dianggap paling getol dalam mengangkat perkembangan kasus ini, ya CNBC Indonesia. 

Terhitung mulai dari tanggal 21 hingga 26 Juli, sudah ada 50 artikel yang ditulis CNBC tentang Jouska dalam laman website, termasuk 7 tayangan audio visual yang diunggah melalui kanal youtube.

Artikel Jouska di CNBC | sumber: cnbcindonesia.com
Artikel Jouska di CNBC | sumber: cnbcindonesia.com
Jumlah tersebut tidaklah fantastis jika kita tidak mengambil perbandingan. Untuk itu, saya melakukan penelusuran pada kolom berita online lain dan terlihat bahwa  IDN Times hanya membuat 21 arikel, Detik membuat 21 artikel, CNN Indonesia dengan 15 artikel, Tirto dengan 5 artikel. 

Hal ini membuat banyak warganet bertanya-tanya dendam apa yang disimpan CNBC terhadap Jouska?

CNBC Indonesia | sumber: https://finance.detik.com/
CNBC Indonesia | sumber: https://finance.detik.com/
Sebelum membahas terlalu jauh, pertama-tama mari kita berkenalan dulu dengan media yang telah memiliki pengikut lebih dari 348 ribu di Instagram dan 46 ribu di jagat Twitter.

Dilansir dari websitenya, Consumer News and Business Channel Indonesia atau yang lebih dikenal sebagai CNBC Indonesia merupakan media massa online dalam bagian detiknetwork dan naungan Grup Transmedia.

Dari detikfinance, diketahui bahwa CNBC resmi diluncurkan pada Februari 2018 lalu. Acara peresmiannya digawangi langsung oleh Founder dan Chairman CT Corp, Chairul Tanjung. Selain penerbitan berita tertulis, CNBC Indonesia juga hadir dalam bentuk audio visual, yakni Televisi yang bisa diakses melalui live streaming atau layanan Transvision. 

Lalu apa yang membuat warganet menganggap CNBC terlalu berlebihan dalam memberitakan kasus Jouska?

Selain data yang saya ungkap tentang jumlah artikel yang cukup fantastis dalam website, CNBC juga membuat thread di jagat Twitter untuk mengupas tuntas kasus Jouska. Thread itu dijadikan cuitan sematan dalam akun @cnbcindonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x