Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... Kompasianer

"To make something special, you just have to believe it's special."

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Hashim yang Belum "Move On" dari Susi Pudjiastuti

5 Desember 2020   16:40 Diperbarui: 5 Desember 2020   16:43 610 23 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hashim yang Belum "Move On" dari Susi Pudjiastuti
Hashim Djojohadikusumo dan Susi Pudjiastuti | Tribunnews/ Kolase

Tertangkapnya mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo oleh petugas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) beberapa waktu lalu yang kemudian juga ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan kasus suap perizinan ekspor benih lobster atau benur, tentu telah mengecewakan dan membuat malu sebagian pihak.

Siapa saja pihak-pihak itu? Pasti banyak. Mulai dari Presiden Joko Widodo, rekan-rekan Edhy di Kabinet Indonesia Maju (KIM), kader-kader Partai Gerindra, sesama politisi, anggota keluarga Edhy, seluruh rakyat Indonesia (khususnya para nelayan), hingga keluarga besar Prabowo Subianto.

Bahwa cukup banyak yang kecewa dan malu, rasanya yang paling merasakan hal itu di antara semua pihak adalah keluarga Prabowo. Betapa tidak, sebagian besar perjalanan hidup dan karir Edhy dilalui bersama Prabowo dan keluarga.

Maka dari itu, tidak heran bila kemudian Hashim Djojohadikusumo, selaku perwakilan keluarga Prabowo (sekaligus adik kandung Prabowo) berang atas ulah Edhy yang disebutnya "tidak tahu diri".

Hashim kecewa karena nama keluarga besar mereka tercoreng gara-gara Edhy, seorang "anak yang dipungut dari selokan sejak 25 tahun" itu. Ditambah lagi terkena fitnah, karena dikait-kaitkan dengan kasus yang membelit Edhy.

"Pak Prabowo sangat marah, sangat kecewa, ia merasa dikhianati. I picked him up from the gutter, and this is what he does to me. Saya merasa dihina, difitnah," ungkap Hashim, Jumat (4/12/2020).

Maksudnya, Edhy seharusnya mau menjaga nama baik keluarga Prabowo, dengan cara tidak korupsi. Sebab, terhitung sejak dirinya dikeluarkan dari Akademi Militer puluhan tahun silam sampai mendapat jabatan menteri KKP, Prabowo selalu membantunya.

Sehingga ketika perusahaannya yang bernama PT Bima Sakti Mutiara yang kebetulan masuk sebagai calon eksportir benur dikaitkan dengan kasus Edhy, Hashim tidak terima. Ia mengaku, perusahaannya belum pernah ekspor benur semenjak Edhy menjabat.

"Artinya tidak pernah melakukan ekspor. Artinya tidak pernah nyogok untuk mendapatkan surat itu. Justru di situlah yang sangat disesalkan oleh Ibu Sara (Saraswati) ini, apalagi bapaknya (Hashim)," kata Hotman Paris, selaku kuasa hukum keluarga Hashim.

Kekecewaan keluarga besar Prabowo dan keberangan Hashim layak dimaklumi, namun mestinya cukup sampai di situ, yang tentunya juga tetap menunggu hasil proses pemeriksaan kasus hukum Edhy di KPK.

Artinya apa? Sebaiknya Hashim tidak perlu lagi mengungkit sesuatu yang jelas tidak ada hubungannya dengan kasus Edhy. Mengapa pula Hashim masih 'menyentil' mantan Menteri KKP 2014-2019, Susi Pudjiastuti?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN